News

Akhirnya Obat Mujarab COVID-19 ditemukan, UEA Jadi Negara Pertama Penerima

Ilustrasi isolasi mandiri - Foto: Istimewa

Gempita.co- Obat anti-virus terbaru di dunia untuk COVID-19, Sotrovimab, kini tersedia untuk pengobatan dini bagi pasien tertentu dengan COVID-19 di UEA.

Penelitian telah menunjukkan, obat tersebut mencegah penyakit ganas dan kematian pada 85 persen kasus pengobatan dini, dan dapat bekerja pada semua variasi yang diketahui hingga saat ini, tulis The National News.

Obat tersebut tiba di Abu Dhabi pada Selasa (15/6), menjadikan UEA negara pertama di dunia yang menerima obat tersebut.

Sotrovimab adalah pengobatan antibodi yang diberikan secara intravena. Ini adalah terapi, bukan vaksin.

Ini dapat digunakan untuk mengobati orang dewasa dan anak-anak di atas usia 12 tahun yang memenuhi kriteria tertentu dan berisiko terkena kasus COVID-19 yang parah, di bawah protokol yang dikembangkan oleh Komite Ilmiah Nasional.

Setelah menerima opini ilmiah yang positif dari European Medicines Agency, GlaxoSmithKline mengajukan permohonan agar Sotrovimab disetujui untuk penggunaan darurat oleh Food and Drug Administration AS dan Kementerian Kesehatan dan Pencegahan UEA.

Itu mendapat persetujuan dari keduanya.

Departemen Kesehatan dan perusahaan pengadaan perawatan kesehatan Abu Dhabi, Rafed, setuju dengan GlaxoSmithKline untuk memastikan pengiriman pada awal Juni dan Juli.

Itu berarti pasien di UEA akan menjadi yang pertama di dunia yang memiliki akses untuk terapi baru ini.

“Kami telah bekerja sangat erat dengan Departemen Kesehatan dan Rafed sejak hasil sementara uji klinis dengan Sotrovimab tersedia,” ujar Gizem Akalin, direktur pelaksana GlaxoSmithKline Gulf, kepada The National News.

“Departemen Kesehatan dan Rafed sangat gesit dan bersemangat untuk mempercepat akses pasien ke perawatan baru yang menjanjikan untuk menghadapi COVID-19.”

“Kemitraan kami dengan Departemen Kesehatan dan Rafed bersifat holistik, mengamankan akses awal ke Sotrovimab sehingga penduduk di Abu Dhabi dan UEA akan menjadi yang pertama di dunia yang mendapatkan perawatan baru ini.”

“Ada kolaborasi ilmiah dan medis tingkat tinggi untuk memastikan bahwa tim medis siap dan diperlengkapi.”

“Kami melihat kerja sama yang erat ini sebagai tanda lain dari perkembangan pesat Abu Dhabi sebagai pusat perawatan kelas satu, penelitian obat-obatan, logistik, dan manufaktur.”

Komite Ilmiah Nasional kementerian dan Departemen Kesehatan Abu Dhabi telah mengerjakan protokol perawatan untuk memandu dokter dalam menentukan pasien yang berisiko.

Ini memastikan pasien tersebut memiliki akses ke Sotrovimab sesuai dengan profil risiko dan kriteria kelayakan mereka.

“Abu Dhabi terus berupaya untuk mempertahankan posisi kota nomor satu secara global, dalam hal ketahanan dan keamanan di masa COVID-19,” tegas Dr Jamal Al Kaabi, Wakil Menteri Kesehatan, dikutip The National News.

“Melalui dukungan dan bimbingan tanpa henti dari kepemimpinan kami, kami melanjutkan upaya pencegahan harian kami untuk mencari dan menilai sumber, melalui kolaborasi lokal dan internasional pengobatan berbasis bukti terbaik untuk populasi kami di Abu Dhabi, UEA, dan sekitarnya.”

“Obat ini berada di garis depan kemajuan farmasi dan merupakan alat yang ampuh dalam perjuangan kami untuk mengakhiri pandemi ini.”

“Kami berharap dapat menerapkan kriteria kelayakan untuk penggunaan darurat Sotrovimab, sebagai bagian dari komitmen Abu Dhabi untuk memimpin respons COVID-19 yang mencakup semua dalam pencegahan, pengobatan, dan perawatan.”

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top