News

Badai Covid-19 Serang Indonesia, WHO Berikan Resep dari India

Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19/ist
ilustrasi/istimewa

Jakarta, Gempita.co – WHO (Organisasi Kesehatan Dunia) menghimbau Indonesia belajar dari India, sebab berdasarkan data Kementerian Kesehatan (Kemenkes), kasus baru Covid-19 di Indonesia kembali bertambah 20.575 orang, Kamis (24/6/2021).

Ini merupakan rekor tertinggi dalam penambahan kasus baru dalam satu hari sejak pandemi melanda Indonesia.

Jumlah kasus baru tersebut membuat akumulasi kasus positif menjadi 2,053 juta orang. Hasil positif tersebut ditemukan dari 136.896 spesimen yang selesai diperiksa pada hari ini dan kemarin.

Dengan pertambahan yang terjadi pada hari ini maka kasus aktif Covid-19 di Indonesia menembus 171.572 kasus. Jumlah ini semakin mendekati rekor kasus aktif di 176 ribu orang.

WHO pun menjabarkan bagaimana India sukses mencapai hal tersebut. Dalam catatan WHO, India mengalami lonjakan besar kasus COVID-19 mulai awal Maret 2021, dengan puncaknya pada awal Mei dengan lebih dari 400.000 kasus COVID-19 baru yang dikonfirmasi dilaporkan per hari.

Jumlah kematian terkait COVID-19 memuncak sekitar 10 hari kemudian, dengan lebih dari 4000 kematian dilaporkan setiap hari.

Lonjakan ini bertepatan dengan peningkatan cepat varian delta virus SARS-CoV-2, yang dikaitkan dengan penularan yang lebih tinggi dan kemungkinan masuk rumah sakit yang lebih tinggi.

Proporsi orang yang divaksinasi lengkap kurang dari 3 persen hingga pertengahan Mei, sehingga upaya besar dilakukan melalui penerapan Public Health and Social Measures (PHSM).

Ini menjadi kunci sukses India menurunkan angka kasus hingga 8 kali lipat menurut WHO dalam laman resminya yang dikutip Kamis (24/6/2021).

Langkah itu termasuk penerapan berkelanjutan dari tindakan pencegahan pribadi, sejak dini dan isolasi kasus, serta penelusuran dan karantina kontak. Skala besar pengujian juga memungkinkan tindakan isolasi dan karantina.

India melakukan 1 juta hingga 2 juta tes per hari (5 hingga 10 tes per minggu per 1000 populasi) selama lonjakan, atau jauh lebih tinggi daripada tolok ukur yang direkomendasikan WHO yaitu 1 tes per minggu per 1.000 populasi.

Ketika intensitas penularan meningkat, pihak berwenang harus menggunakan tindakan yang lebih ketat untuk membatasi pergerakan (lockdown).

Pada 25 April, Pemerintah Persatuan menyatakan kebutuhan mendesak bagi negara-negara bagian untuk mempertimbangkan langkah-langkah pengendalian COVID-19 yang ketat di daerah-daerah dengan “proporsi tes positif 10 persen atau lebih dalam seminggu terakhir” atau “penghuni tempat tidur lebih dari 60 persen pada kedua oksigen didukung atau tempat tidur ICU”.

Berdasarkan ambang batas ini, hampir semua negara bagian dan Union Territories (UT) menjalani pembatasan pergerakan yang ketat, meskipun waktu, penegakan, dan durasinya bervariasi. Beberapa negara bagian dilengkapi dengan penguncian sebagian sebelum dan sesudah penguncian penuh.

Meninjau pengalaman berbagai negara bagian dan UT di India, berikut beberapa pelajaran yang bisa diikuti dari India:

PHSM bekerja secara efektif bahkan dalam konteks varian yang sangat menular. Dengan menggunakan PHSM, India dapat dengan cepat mengontrol penularan dari kejadian kasus lebih dari 290 per minggu per 100.000 populasi pada awal Mei menjadi kurang dari 30 pada 21 Juni.

PHSM harus dilaksanakan dengan intensitas yang lebih besar untuk mengatasi varian delta.

PHSM perlu ditingkatkan segera setelah situasi memburuk. Diperlukan waktu 10 hari atau lebih untuk melihat dampak PHSM. Implementasi yang tertunda sering dikaitkan dengan peningkatan morbiditas dan mortalitas dan memerlukan tindakan yang lebih parah dengan durasi yang lebih lama untuk mendapatkan kembali kontrol.

Di Delhi, lockdown dimulai pada 19 April ketika insiden kasus lebih dari 600 kasus baru per minggu per 100.000 penduduk.

Selanjutnya, Delhi mengalami tantangan besar dari kepadatan rumah sakit dan kekurangan tempat tidur rumah sakit, oksigen dan pasokan medis lainnya. Penegakan kritis.

Dengan diberlakukannya pembatasan pergerakan yang ketat, mobilitas (diukur menggunakan Google Community Mobility Reports) berkurang secara signifikan di sebagian besar negara bagian.

Penegakan penguncian di Delhi sangat efektif, seperti yang ditunjukkan oleh pengurangan mobilitas yang cepat dan substansial (lebih dari 70 persen dibandingkan dengan baseline).

Ini diikuti oleh penurunan yang jelas dalam insiden kasus menjadi kurang dari 10 kasus baru per minggu per 100.000 penduduk saat ini.

Tamil Nadu memprakarsai jam malam dan kemudian mengunci dengan insiden kasus awal yang lebih rendah daripada Delhi (sekitar 220 kasus per minggu per 100.000 penduduk). Namun, pengurangan mobilitas tidak mencapai tingkat yang sama dengan Delhi, menunjukkan bahwa penegakan hukum mungkin tidak seefektif itu.

Kasus baru terus meningkat selama sekitar dua minggu setelah diberlakukannya penguncian, dan insiden kasus masih lebih dari 70 kasus baru per minggu per 100.000 populasi pada 21 Juni.

Tindakan tegas harus dibatasi pada area yang membutuhkan dan harus terikat waktu , karena mereka menyebabkan konsekuensi sosial-ekonomi negatif. Jika pembatasan pergerakan diterapkan dan ditegakkan secara tepat waktu, tindakan tidak harus dalam skala nasional.

Di India, tanggal dan durasi pembatasan ditentukan oleh Pemerintah Negara Bagian. Di sebagian besar negara bagian, penularan berkurang secara substansial dalam tiga hingga enam minggu pembatasan gerakan yang ketat. Sistem peringatan dan penilaian situasi yang berfungsi harus tersedia untuk menginformasikan kalibrasi PHSM berbasis risiko.

WHO telah merekomendasikan negara-negara untuk secara rutin melakukan penilaian situasi, dengan memantau tingkat penularan (seperti insiden kasus) dan kapasitas respons sistem kesehatan (seperti hunian tempat tidur), untuk menginformasikan penyesuaian berbasis risiko PHSM.

Negara harus meninjau kesiapan sistem untuk menyesuaikan PHSM di tingkat subnasional dalam konteks varian baru. Komunikasi risiko dan keterlibatan masyarakat merupakan faktor penting bagi keberhasilan PHSM. Hasil yang berhasil hanya mungkin jika masyarakat memahami perlunya tindakan tegas dan mematuhi rekomendasi.

Setiap Pemerintah Negara Bagian melakukan upaya untuk mengomunikasikan alasan dan pedoman pembatasan secara teratur. Organisasi berbasis masyarakat juga mendukung populasi rentan selama penguncian.

Sumber: ATN

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top