Internasional

Balas Tudingan Presiden AS, Putin Bilang Semoga Biden Sehat!

Joe Biden Dan Vladimir Putin - Foto: DW.com

Moskow, Gempita.co – Menanggapi pernyataan kritis dari Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden, Presiden Rusia Vladimir Putin pada Kamis, mengungkapkan dirinya berharap Biden selalu dalam keadaan sehat.

Menjawab pertanyaan soal tanggapan apa yang akan dia berikan atas tuduhan Biden, Putin mengatakan dia berharap Presiden AS tetap “sehat”, Presiden Rusia pun menekankan bahwa dirinya mengatakan hal itu tanpa ironi.

“Mengenai pernyataan sejawat Amerika saya. Bagaimana saya akan menanggapinya? Saya akan berkata kepadanya: “Semoga Sehat! “Saya berharap dia sehat,” kata Putin pada konferensi video di Moskow.

Putin melanjutkan dengan mengatakan bahwa ada pepatah dengan makna psikologis yang dalam, “Saya karet, Anda lem. Kata-kata Anda terpental dari saya dan menempel pada Anda,” di mana seseorang memberi label pada orang lain dengan beberapa definisi, dia mengungkapkan sifat aslinya.

“Kami selalu melihat kualitas kami sendiri pada orang lain dan berpikir bahwa dia [Biden] sama dengan kami,” kata Putin.

Tapi “kode genetik” Rusia berbeda dari kelas penguasa AS yang menyelesaikan tugas domestik dan asingnya dengan menuduh negara lain dengan keras, tambah dia.

Presiden Rusia mengklaim bahwa pendirian AS memiliki mentalitas tertentu, yang terbentuk dalam kondisi sulit terkait dengan genosida penduduk lokal dan sikap seperti itu berlanjut hingga hari ini.

“Hingga hari ini, orang Afrika-Amerika menghadapi ketidakadilan dan pemusnahan. Dan semua ini tercatat dalam sejarah, hingga hari ini menyertai kehidupan AS.

“Kalau tidak, dari mana asal gerakan Black Lives Matter,” ujar dia.

Putin juga mengatakan AS adalah satu-satunya negara di dunia yang menggunakan senjata nuklir terhadap negara lain non-nuklir, merujuk pada serangan AS di Hiroshima dan Nagasaki pada akhir Perang Dunia II.

“Sama sekali tidak ada pengertian militer di dalamnya. Itu adalah pemusnahan langsung terhadap penduduk sipil,” tekan dia.

Mengomentari hubungan Rusia-AS, Putin mengatakan Washington ingin menangani masalah berdasarkan kondisinya sendiri.

Tetapi Moskow akan mempertahankan kepentingannya dan terus bekerja sama dengan AS berdasarkan kondisi Rusia, kata Putin.

“Dan mereka harus menghormatinya. Mereka harus mempertimbangkan hal ini, terlepas dari semua upaya untuk menghentikan pembangunan kami. Terlepas dari sanksi, penghinaan. Mereka harus menghormatinya [kepentingan Rusia],” kata Presiden Putin.

Dalam wawancara dengan harian ABC News yang disiarkan pada Rabu, Biden dengan tegas menjawab pertanyaan apakah dia menganggap Putin sebagai “pembunuh.”

Biden juga mengatakan ada harga yang harus dibayar atas mencampuri urusan AS.

Komentarnya muncul setelah laporan intelijen AS yang mendukung tuduhan lama bahwa Putin berada di balik campur tangan Moskow dalam pemilihan presiden AS pada 2020 – sebuah tuduhan yang ditolak oleh Rusia.

Sumber: anadolu agency

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top