Internasional

Banjir Terburuk Sepanjang Abad di Malaysia, 6 Orang Tewas dan 50.000 Warga Dievakuasi

Korban banjir di Malaysia - Foto: parstoday

Kuala Lumpur, Gempita.co – Sedikitnya 6 orang tewas dan hampir 50.000 dievakuasi di Malaysia setelah hujan monsun menghantam pantai timur negara itu, kata pihak berwenang.

Warga menyebutnya sebagai banjir terburuk dalam setengah abad.

Pihak berwenang telah meningkatkan operasi penyelamatan setelah penduduk setempat mengeluh bahwa mereka harus menjaga diri sendiri awal pekan ini.

Hujan deras terus melanda wilayah itu pada hari Jumat, meningkatkan jumlah orang yang meninggalkan rumah mereka menjadi lebih dari 47.000, kata para pejabat.

“Saya telah kehilangan segalanya. Air telah menutupi atap saya, ”kata Tan Kong Leng, pekerja pabrik berusia 59 tahun kepada AFP, dengan air mata memenuhi matanya.

Wilayah tersebut mengalami banjir dan evakuasi massal selama musim hujan setiap tahun, tetapi mereka yang berada di daerah yang terkena dampak mengatakan tahun ini adalah yang terburuk dalam beberapa dekade.

Banyak jalan raya, termasuk jalan tol utama yang menghubungkan negara bagian pantai timur, telah ditutup.

Negara bagian yang paling parah terkena dampak adalah Pahang, di mana sekitar 27.000 orang telah dievakuasi dalam beberapa hari terakhir, menurut departemen kesejahteraan sosial.

Di sebuah desa Pahang yang terputus oleh banjir, warga dievakuasi dengan excavator pada Rabu, sementara yang lain terpaksa berenang melalui perairan dalam.

Tan, pekerja pabrik, dan istrinya berteduh di pabrik kayu lapis miliknya. Mereka hanya punya waktu beberapa menit untuk meletakkan pakaian di mobil dan melarikan diri ke tempat yang lebih tinggi sebelum air yang naik dengan cepat menelan rumah mereka.

“Aku sedih. Semua perlengkapan saya hancur. Ketakutan terbesar saya adalah bahwa lebih banyak hujan akan turun dalam beberapa hari mendatang. Lihat! Ada awan gelap yang bergerak cepat, ”katanya.

Di salah satu kabupaten yang terkena dampak parah di Pahang, warga mengeluhkan bahwa saluran air yang sempit dan penuh sampah memperburuk banjir.

Warga Mentakab Muhammad Fadzil Wahab mengatakan dia dan warga lainnya telah membentuk unit patroli sendiri untuk mencegah pembobolan rumah.

“Kami mengamati seluruh desa yang banjir pada malam hari dengan perahu kecil dan lampu obor kami,” katanya kepada AFP.

“Anggota keluarga saya aman di pusat evakuasi.”

Menambah kompleksitas upaya penyelamatan, Malaysia telah mengalami lonjakan kasus virus Corona, melaporkan kenaikan harian terbesarnya pada hari Kamis.

Tetapi Fadzil mengatakan bantuan pemerintah mulai meningkat, termasuk kapal dan truk militer.

“[Alhamdulillah], makanan, perahu, dan bantuan medis sekarang tersedia,” katanya.

Sumber: Aljazeera.com

 

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top