Maritim

Budidaya Lele Sistem Bioflok Tumbuhkan Jiwa Entrepreneurship Santri

Foto:dok.Ditjen Perikanan Budidaya

Jakarta, Gempita.co – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), melalui Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya (DJPB) terus mengajak masyarakat untuk budidaya lele sistem bioflok. Seperti para generasi muda salah satunya para santri di Pondok Pesantren (Ponpes) Darussolihin Tebu Ireng 12, Tulang Bawang Barat, Lampung.

Direktur Jenderal Perikanan Budidaya, Slamet Soebjakto mengatakan, sebagaimana telah disampaikan Menteri Kelautan dan Perikanan, Sakti Wahyu Trenggono bahwa perikanan budidaya merupakan penopang ketahanan pangan. Sehingga perlu digerakkan sebagai aspek pembangunan ekonomi daerah di tengah pandemi saat ini.

“Terutama untuk para generasi muda seperti santri yang ada di Ponpes Darussolihin Tebu Ireng 12 Tulang Bawang Barat dalam rangka melahirkan usahawan atau entrepreneurship baru,” ujar Slamet, dalam keterangannya di Jakarta, Jumat (26/2/2021).

Slamet mengatakan, salah satu budidaya berkelanjutan yaitu budidaya lele sistem bioflok. Karena berbagai keunggulan teknologi budidaya ikan sistem bioflok menjadikan sistem ini salah satu primadona di masyarakat. Pasalnya, budidaya ikan sistem bioflok merupakan teknologi yang memicu peningkatan produktivitas perikanan budidaya.

“Secara otomatis juga menghadirkan peluang untuk keterlibatan masyarakat yang lebih banyak. Penerapan teknologi bioflok semakin maju di masyarakat dengan adanya inovasi dan kreativitas dari pembudidaya untuk mengembangkan teknologi ini lebih jauh,” paparnya.

Slamet mengajak pula pelaku usaha budidaya untuk terus mengedepankan prinsip keberlanjutan dalam kegiatan budidaya ikan, baik dari segi lingkungan, sosial maupun dari segi ekonomi atau usahanya.

“Oleh karenanya, saya sangat mengapresiasi dengan budidaya lele sistem bioflok yang dilakukan Ponpes Darussolihin Tebu Ireng 12 Tulang Bawang Barat,” katanya.

Selain dikonsumsi, lanjutnya, juga untuk meningkatkan kecerdasan, menumbuhkan jiwa entrepreneur para santri sebagai bekal masa depannya. Sehingga ketika tamat dari pesantren bisa secara mandiri memenuhi kebutuhan pangan sekaligus usaha melalui budidaya lele sistem bioflok.

“Saya juga bangga dengan Ponpes Darussolihin Tebu Ireng 12 Tulang Bawang Barat yang tengah berusaha mengembangkan sistem yang terintegrasi seperti proses produksi, pengolahan dan distribusi lele,” ungkapnya.

Foto:dok.Ditjen Perikanan Budidaya

“Melalui sistem yang terintegrasi tersebut, maka pembudidaya tidak perlu khawatir kemana harus menjual produknya dan para pengolah mudah untuk mendapatkan bahan bakunya,” sambung Slamet.

Penerima Pogram Bantuan

Sementara itu, Kepala Balai Perikanan Budidaya Air Tawar Sungai Gelam, Boyun Handoyo mengatakan, Ponpes Darussolihin Tebu Ireng 12 Tulang Bawang Barat merupakan salah satu pondok pesantren yang menerima program bantuan dari DJPB KKP untuk budidaya lele sistem bioflok.

Pihaknya berharap dengan adanya bantuan ikan sistem bioflok ini, Pondok Pesantren dapat meningkatkan gizi bagi santri-santrinya melalui peningkatan konsumsi ikan dari hasil kegiatan budidaya sistem bioflok. Selain itu tujuan kegiatan bioflok ini juga dapat menjadi inkubator bisnis usaha budidaya ikan yang berkelanjutan di Pesantren.

“Adanya bioflok juga dapat menjadi ajang untuk regenerasi pelaku budidaya dengan membimbing para santri untuk praktek langsung budidaya ikan lele,” jelasnya.

“Saya pribadi sangat mengapresiasi dengan Ponpes Darussolihin Tebu Ireng dengan bantuan sarana dan prasarana budidaya lele sistem bioflok yang kami berikan pada tahun 2020,” tambah Boyun.

Sekarang, sambungnya, sudah bisa menghasilkan omzet sebanyak Rp 28 juta dan hasilnya untuk pembelian benih ikan, dan induk lele. Kemudian untuk penambahan kolam induk lele, kolam pemijahan dan pendederan. Sehingga usaha budidaya lele sistem biofloknya bisa berkelanjutan dan bisa mandiri kedepannya.

“Melihat antusias segenap pihak, mulai dari dinas, penyuluh, dan beberapa stakeholder terkait kegiatan ini juga diharapkan bisa menjadi model corporate farming yang terintegrasi dari hulu hingga hilir,” harapnya.

“Hal tersebut mulai terlihat dari inisiasi penerima bantuan membuat pembenihan ikan lele dan membuat kelompok pengolahan dan pemasaran ikan (Poklahsar),” tambah Boyun.

Pesantren Entrepreneur

Sementara itu, Pengasuh Ponpes Darussolihin Tebu Ireng 12 Tulang Bawang Barat, Wahyudin Thohir menyebut Ponpes Darussholihin selain sebagai pusat pendidikan keagamaan, telah berkembang menjadi pondok pesantren entrepreneur. Menyediakan lingkungan praktik bagi berkembangnya jiwa entrepreuneur bagi para santri.

“Ponpes Darussholihin berada di area lahan sekitar 20 hektar, memiliki potensi lahan dan sumber daya manusia yang mendukung dalam mengimplementasikan ekonomi pesantren bidang budidaya perikanan untuk meningkatkan ketahanan pangan dan penigkatan gizi santri serta mengembangkan jiwa wirausaha santri. Harapannya setelah mereka lulus dari pondok bisa diimplementasikan sendiri di daerahnya masing-masing,” papar Wahyudin.

Tidak lupa, Wahyudin mewakili Ponpes Darussolihin Tebu Ireng 12 Tulang Bawang Barat mengucapkan terima kasih kepada KKP melalui BPBAT Sungai Gelam atas bantuan sarana dan prasarana budidaya lele sistem bioflok dan pendampingan teknologinya.

“Kedepan saya sangat optimistis bahwa budidaya lele bioflok ini menjanjikan keuntungan dan meningkatkan kesejahteraan pondok pesantren. Serta mampu membangun jiwa entrepreneurship para santri di pondoknya,” tutur Wahyudin.

Dirinya berharap Ponpes Darussholihin ini bukan hanya untuk belajar agama saja. Tapi bisa menjadi tempat pelatihan untuk budidaya bioflok di Kabupaten Tulang Bawang Barat, sehingga dapat menciptakan jiwa entrepreneur baik untuk santri dan masyarakat pada umumnya.

“Pondok pesantren kami terbuka untuk siapa saja yang mau belajar. Harapannya apa yang mereka pelajari di sini nantinya bermanfaat buat dirinya dan masyarakat pada umumnya,” tandas Wahyudin.

Bahan Baku Olahan Lele

Foto:dok.Ditjen Foto:dok.Ditjen Perikanan Budidaya

Wahyudin kembali menjelaskan, hasil panen dari budidaya lele sistem bioflok di Ponpes Darussholihin Tebu Ireng 12 ini, selain dijual kepada pengepul ikan juga dipesan oleh Poklahsar melalui UMK Perikanan “Naura corner”.

Lele hasil panen bioflok di Ponpes Darussholihin dijadikan bahan baku untuk produksi olahan lele oleh “Naura corner”. Dengan mengusung konsep zero waste yang memanfaatkan seluruh bagian dari lele menjadi berbagai produk olahan.

Di antaranya daging untuk pembuatan kerupuk dan kemplang lele, sedangkan kepala kulit dan duri diolah menjadi kerupuk tulang lele.

Hal ini membuktikan bahwa ikan lele hasil budidaya bioflok sangat bersih dan tentunya rasanya lebih manis dan enak.

Sumber: Humas Ditjen Perikanan Budidaya

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top