Teknologi

Catat! Facebook Resmi Ganti Nama Menjadi ‘META’

Foto: AP

Jakarta, Gempita.co – Meta resmi menjadi nama baru Facebook, mulai Kamis (28/10/2021).

Perubahan nama tersebut, seperti dilansir di CNBC, diumumkan lewat konferensi augmented reality dan virtual reality Facebook Connect.

Nama baru itu mencerminkan ambisi perusahaan yang berkembang di luar media sosial. Facebook yang sekarang dikenal sebagai Meta, telah mengadopsi moniker baru, berdasarkan metaverse istilah sci-fi, untuk menggambarkan visinya untuk bekerja dan bermain di dunia virtual.

“Hari ini kami terlihat sebagai perusahaan media sosial, tetapi dalam DNA kami, kami adalah perusahaan yang membangun teknologi untuk menghubungkan orang, dan metaverse adalah perbatasan berikutnya seperti halnya jejaring sosial ketika kami memulai,” kata CEO Meta, Mark Zuckerberg.

Perusahaan juga mengatakan, dalam mengumumkan nama baru itu  akan mengubah ticker sahamnya dari FB menjadi MVRS yang efektif mulai 1 Desember.

Pada bulan Juli, perusahaan mengumumkan pembentukan tim yang akan bekerja di metaverse. Dua bulan kemudian, perusahaan mengatakan akan mengangkat Andrew “Boz” Bosworth, yang saat ini menjabat sebagai kepala divisi perangkat keras perusahaan, ke peran sebagai Chief Technology Officer pada tahun 2022.

Dan dalam hasil pendapatan kuartal ketiganya pada hari Senin, perusahaan mengumumkan bahwa mereka akan membagi Reality Labs, divisi perangkat kerasnya ke dalam segmen pelaporannya sendiri, mulai dari kuartal keempat.

“Harapan kami adalah bahwa dalam dekade berikutnya, metaverse akan mencapai satu miliar orang, menampung ratusan miliar dolar perdagangan digital, dan mendukung pekerjaan bagi jutaan pencipta dan pengembang,” tulis Zuckerberg  dalam sebuah surat pada hari Kamis itu.

Selama beberapa tahun terakhir, perusahaan telah meningkatkan upayanya dalam perangkat keras, memperkenalkan jajaran perangkat panggilan video Portal, meluncurkan kacamata Ray-Ban Stories dan meluncurkan berbagai versi headset realitas virtual Oculus.

Perangkat ini akan menjadi produk kelas atas yang tersedia dengan harga lebih tinggi daripada headset Quest 2 seharga $299, kata perusahaan itu dalam sebuah posting blog. “Project Cambria akan dirilis tahun depan,” kata Zuckerberg.

Meta juga mengumumkan nama kode untuk kacamata pintar pertama yang sepenuhnya berkemampuan AR dengan nama  Project Nazare.

Kacamata itu “masih beberapa tahun lagi,” tambah perusahaan itu dalam sebuah posting blog.

Zuckerberg mengatakan, pihaknya masih memiliki cara untuk pergi dengan Nazare, dan telah membuat kemajuan yang baik.

Re-branding terjadi di tengah rentetan laporan berita selama sebulan terakhir setelah Frances Haugen, mantan karyawan yang menjadi whistleblower, merilis sejumlah dokumen internal perusahaan ke outlet berita, anggota parlemen dan regulator.

Laporan itu menyebutkan bahwa perusahaan menyadari banyak kerugian yang disebabkan oleh aplikasi dan layanannya, tetapi tidak memperbaiki masalah atau berjuang untuk mengatasinya. Lebih banyak dokumen diharapkan akan dibagikan setiap hari selama beberapa minggu mendatang.

Dalam panggilan dengan analis pada hari Senin, Zuckerberg yang kini CEO Meta itu dengan keras membantah klaim dan kritik dalam laporan yang berasal dari dokumen Facebook yang diberikan oleh Frances Haugen.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top