Internasional

China Tantang AS: Jika Memang Berani, Mari Bertemu di Atas Awan!

ilustrasi/istimewa

Gempita.co – Departemen Pertahanan AS atau Pentagon dalam meningkatkan kapasitas pesawat tempur, sistem persenjataan satelit, dan pesawat kargo milik angkatan udara (AU) AS telah membuat mereka menjadi yang terdepan dalam kekuatan militer dunia.

Namun kini, Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) telah melakukan modernisasi terhadap angkatan udaranya. Pimpinan mereka dan para analis memperkirakan bahwa Washington mungkin tidak dapat lagi berbangga diri akan kekuatan yang dimiliki oleh angkatan udaranya.

Berbicara dalam Konferensi Asosiasi Angkatan Udara pada bulan lalu, Jenderal Charles Brown Jr., yang merupakan Kepala Staf Angkatan Udara AS, mengatakan bahwa PLA memiliki “armada udara terbesar di kawasan Pasifik” dan mereka telah membangun kekuatannya “tanpa sepengetahuan kita.” Brown memprediksi bahwa kekuatan angkatan udara China dapat melampaui AS pada 2035.​

Dalam acara yang sama, Letnan Jenderal S. Clinton Hinote, Wakil Kepala Staf AU, memperingatkan bahwa Amerika tidak mengimbangi peningkatan kemampuan yang dilakukan oleh China. “Pada beberapa area yang penting, kita sudah ketinggalan – saat ini. Hal ini bukanlah masalah yang terjadi esok hari. Ini adalah masalah hari ini.”

Hinote mengatakan pada awak media bahwa sebagai orang yang sadar akan bukti bukti dari perkembangan yang terjadi, ia percaya bahwa China telah berada dalam posisi yang setara dalam hal kekuatan angkatan udaranya, dan ia juga memperingati bahwa “kondisi sekarang lebih cenderung pada merah (merajuk pada China).”

Tunjukkan Kekuatan

Pada minggu lalu, China mengirim hampir 150 pesawat tempurnya, termasuk jet tempur jenis terbaru J-16 dan pesawat pengangkut bom H-6, ke zona pertahanan udara Taiwan (ADIZ) dalam sebuah unjuk kebolehan kekuatan militernya.

“Mereka menerbangkan rombongan pesawat tempur J-16 dalam jumlah yang banyak. Itu menunjukkan kapasitas (AU) terbaru mereka,” kata Eric Heginbotham, peneliti hubungan internasional di Institut Teknologi Massachuset (MIT).

“Mereka memperlihatkan armada yang lengkap. Mereka juga mengirim pesawat anti-serangan kapal selam. Jadi, mereka menunjukkan banyak hal dalam kesempatan tersebut.”

Menurut artikel yang terbit pada situs resmi Angkatan Udara AS, Sekretaris Angkatan Udara Frank Kendall menyebutkan China sebanyak 27 kali dalam pidatonya yang disampaikan dalam konferensi Angkatan Udara pada bulan lalu.

Sebagai perbandingan, ia hanya menyebut Rusia sebanyak satu kali dan Afghanistan sebanyak dua kali. Pada bulan Agustus lalu, Kendall, yang merupakan pemimpin sipil utama dalam angkatan udara AS, juga telah berjanji untuk mengembangkan lebih banyak teknologi terdepan untuk “menakuti China.”

Didorong oleh peningkatan kekuatan yang ditunjukan oleh angkatan Udara China, Wang Wei, pejabat senior dari AU China, merespon pernyataan “menakuti China” yang dilontarkan oleh Kendall dengan mengajak angkatan udara AS untuk bertemu di udara.

“Seorang rekan asing mengklaim bahwa mereka ingin membuat takut angkatan udara China. Jika memang mereka berani, mari bertemu di atas awan!”

Sumber: voa

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top