News

Corona Menggila, Malaysia Lockdown Total Hari Ini

Gempita.co- The Straits Times melaporkan, buruh harian yang merupakan warga negara Indonesia berusia itu, kehilangan pekerjaannya sebagai pekerja konstruksi pada Jumat (28/5). Itu terjadi menyusul pengumuman pemerintah Malaysia tentang penguncian yang ketat selama dua minggu yang dimulai pada Selasa (1/6). Sebagian besar kegiatan ekonomi, termasuk di sektor konstruksi pun otomatis terhenti.

Agus telah memutuskan untuk mengambil pekerjaan apa pun yang tersedia selama itu membantu agar dapur tetap mengebul.

“Saya tidak menyia-nyiakan waktu. Saya bertanya-tanya apakah ada yang bisa menawarkan sesuatu kepada saya karena RM3 (US$1) per hari yang saya tabung sejak Januari tidak cukup untuk bertahan dari penguncian. Sayang sekali, tetangga saya menawari saya pekerjaan paruh waktu untuk mengemas beberapa paket untuk bisnis online-nya,” katanya kepada The Straits Times.

“Sebagai imbalannya, dia akan membayar saya RM5 per jam dan saya dapat mengemas barang-barang itu di kamar saya sendiri. Saya merasa sedikit nyaman mengetahui bahwa ini dapat membantu saya melewati penguncian,” katanya.

Agus hanyalah satu dari banyak orang di negara itu yang bersiap menghadapi kesulitan ketika Malaysia melakukan penguncian nasional kedua untuk membendung gelombang ketiga infeksi COVID-19 dengan rekor kasus dan kematian tertinggi pekan lalu. Pembatasan ketat terbaru mirip dengan yang diberlakukan antara Maret dan Mei tahun lalu pada bulan-bulan awal pandemi.

Perintah kendali pergerakan penuh (FMCO) yang diumumkan Perdana Menteri Muhyiddin Yassin Jumat lalu, akan berlaku hingga 14 Juni. Sebagian besar kegiatan ekonomi dan sosial telah dilarang dan orang akan dibatasi untuk bepergian dalam radius 10 km dari rumah mereka. Hanya bisnis penting, seperti gerai makanan dan minuman, perbankan, dan e-commerce, yang diperbolehkan beroperasi.

Radziah Shahir menghabiskan beberapa hari terakhir memindahkan beberapa stok dari tokonya ke rumah untuk memudahkan menjalankan bisnis makanan ringannya.

“Ini untuk memastikan saya memiliki akses langsung ke stok saya setiap saat. Selama penguncian pertama, saya tidak dapat memenuhi banyak pesanan karena batasan radius 10 km, tetapi kali ini saya lebih siap. Saya juga sudah menemukan lokasi baru untuk toko saya yang lebih dekat dengan rumah sehingga saya bisa bepergian ke sana untuk mendapatkan lebih banyak stok jika diperlukan,” kata pria berusia 41 tahun itu.

Para orang tua juga merasa kewalahan karena harus bekerja dari rumah sambil mengasuh anak-anak mereka.

Teknisi Nazrin Rosli (37) berkata, “Saya memutuskan untuk memberi anak-anak saya beberapa buku aktivitas dan berlangganan beberapa aplikasi seluler interaktif untuk membantu mereka mengerjakan pekerjaan rumah. Saya harap ini cukup untuk menemani mereka saat saya menghadiri pertemuan harian saya dan semacamnya.”

Pensiunan Nasimah Abdul Hamid (67) di sisi lain, mengatakan, dia memutuskan untuk berinvestasi dalam penyedot debu robot dan pengering cucian karena menyewa pembersih harian tidak mungkin dilakukan.

“Pada usia ini, saya tidak lagi fit untuk melakukan pekerjaan saya sendiri. Suami saya dan saya tidak perlu lagi menyapu atau menggantung pakaian di bawah sinar matahari,” ungkapnya.

Media lokal juga melaporkan, orang-orang Malaysia terlibat hiruk-pikuk antrean di supermarket mulai pukul 8 pagi meskipun ada jaminan pasokan barang-barang penting yang memadai. Foto antrean panjang di supermarket beredar di media sosial.

Akan tetapi, banyak juga orang yang berjuang mengatasi kesulitan keuangan dengan menjerit dan koar-koar di media sosial. Sementara, mereka yang berkecukupan tergerak untuk membantu saudaranya.

Nadia Ahmad (33) yang termasuk di antara mereka yang mengulurkan tangan mengucapkan, “Saya paling tidak terpengaruh secara finansial selama MCO karena gaji suami saya dan gaji saya sendiri masih sama. Tidak ada kenaikan tahun ini, tapi setidaknya kami punya gaji penuh, dibandingkan dengan banyak orang lain yang tidak. Kami membantu orang Malaysia lainnya.”

Selain kehilangan pekerjaan, penguncian penuh juga menyebabkan kekhawatiran tentang kesehatan mental, mendorong orang Malaysia untuk saling mengingatkan untuk menjaga orang-orang di sekitar mereka.

“Untuk lockdown ini, saya punya satu saran. Periksa teman-teman Anda. Terutama yang tinggal sendiri,” kata seorang pengguna media sosial bernama @radzirazak pada 28 Mei di situs microblogging Twitter.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top