News

Donald Trump: ‘Sekarang Orang-Orang Mulai Percaya Jika Virus COVID-19 dari Laboratorium Wuhan’

GEMPITA.CO-Mantan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump mengklaim jika selama ini dia “benar” karena sebelumnya mengatakan bahwa virus korona berasal dari laboratorium Wuhan, China.

Hal itu semakin diperkuat karena pejabat kesehatan AS semakin menganggap teori dari Trump itu mungkin kredibel dan kini pihaknya kembali menyerukan penyelidikan.

Trump juga menolak untuk “mundur” dari menyebut Covid-19 sebagai ‘virus China’, mengucapkan frasa itu lagi dalam pernyataannya pada Selasa pagi, 25 Mei 2021, seperti dikutip dari laman metro.co.uk.

“Sekarang semua orang setuju bahwa saya benar ketika saya sangat awal menyebut Wuhan sebagai sumber Covid-19, kadang-kadang disebut sebagai Virus China,” kata Trump.

“Bagi saya hal itu sudah jelas sejak awal tetapi saya dikritik dengan buruk, seperti biasa,” imbuh Trump.

Presiden ke-45 itu juga menyimpulkan: ‘Sekarang mereka semua mengatakan “Dia (Trump) benar.” Terima kasih!’

Meskipun Trump bersiikeras akan argumennya, hingga kini masih belum ada bukti yang menunjukkan bahwa virus corona memang berasal dari laboratorium Wuhan, Tiongkok.

Dan kalaupun benar, apakah virus tersebut memang diproduksi secara massal adalah masalah lain.

Pihak Gedung Putih sendiri telah memperbarui seruan untuk penyelidikan independen ke asal-usulnya setelah The Wall Street Journal melaporkan pada hari Minggu, 23 Mei 2021, bahwa tiga peneliti Wuhan menjadi sangat sakit pada November 2019 sehingga mereka mencari perawatan di rumah sakit.

Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki pada hari Senin, 24 Mei 2021 mengatakan: ‘Kami dan kami telah dilaporkan telah meminta WHO (Organisasi Kesehatan Dunia) untuk mendukung evaluasi yang dilakukan oleh ahli tentang asal-usul pandemi yang bebas dari campur tangan dan politisasi’, seperti dikutip dari laman metro.co.uk.

Ketika ditanya oleh seorang reporter pada hari Selasa apakah AS berencana untuk meluncurkan penyelidikannya sendiri terhadap asal-usul virus korona, Psaki menegaskan kembali bahwa itu adalah pandemi internasional dan bahwa pemerintahan Biden mendukung evaluasi yang dipimpin oleh WHO.

AS ‘pasti akan berpartisipasi dengan semua sumber daya kami, dan terus menekan China untuk merilis data dan informasi itu dan memainkan peran konstruktif dalam tahap kedua dalam penyelidikan’, kata Psaki.

Donald Trump adalah salah satu orang pertama yang mengaitkan pandemi Covid-19 dengan kebocoran sebuah eksperimen di laboratorium Wuhan pada April dan Mei 2020.

Pada konferensi pers, dia mengatakan bahwa dia memiliki ‘tingkat kepercayaan yang tinggi’ bahwa virus itu berasal dari laboratorium Wuhan, bertentangan dengan pernyataan. dari komunitas intelijen AS.

Namun, hingga kini Trump sendiri belum memberikan bukti untuk mendukung klaimnya.

Mantan presiden itu menyatakan ‘virus China’ lagi hanya lima hari setelah kelompok hak-hak sipil menggugatnya karena berulang kali menyebutnya demikian.

Dalam gugatan federal, Koalisi Hak Sipil Amerika-Tiongkok menuduh bahwa Trump menyebabkan lonjakan kejahatan terhadap Tiongkok-Amerika dan Asia-Amerika dengan mengatakan ‘virus Tiongkok’, ‘virus Wuhan’ dan ‘Kung Flu’.

Kelompok ini mencari $ 22,9 juta, mewakili $ 1 untuk setiap orang Asia-Amerika dan Kepulauan Pasifik yang tinggal di AS.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top