News

Erupsi Gunung Merapi Kian Mendekat, Warga Diminta Jangan Panik

Gunung Merapi/Antara
Gunung Merapi - Foto: Istimewa

Yogyakarta, Gempita.co –  Aktivitas Gunung Merapi yang terus terjadi dan cenderung meningkat selama ini, merupakan sebuah tanda bahwa erupsi kian dekat.

Hal itu disampaikan langsung oleh Perekayasa Ahli Madya Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan-Geologi ( BPPTKG-PVMBG-Badan Geologi) Dewi Sri Sayudi saat dikonfirmasi awak media, Rabu (25/11/2020).

BPPTKG menyebutkan, potensi erupsi Gunung Merapi yang akan datang tidak akan sebesar erupsi pada 2010 silam.

Ia mengatakan bahwa hal itu terlihat dari beberapa fakta yang terlihat dari aktivitas Gunung Merapi beberapa waktu ini.

Fakta-fakta itu di antaranya mulai dari migrasi magma yang berlangsung pelan, tidak terjadinya kegempaan dalam, serta jumlah, pola, dan peningkatan kegempaan yang dihasilkan selama ini.

Begitu juga dengan deformasi EDM yang bersifat efusif mengikuti pola tahun 2006.

Selain itu, banyak terjadinya gempa embusan dalam beberapa waktu belakang. Hal itu menandakan lepasnya material dari Gunung Merapi.

“Kalau dari analisis data yang telah dilakukan, jika terjadi erupsi eksplosif, kemungkinan tidak sebesar erupsi tahun 2010 lalu,” kata Dewi Sri.

“Dari pemantauan baik seismik, deformasi dan guguran terus meningkat. Hal itu menunjukkan bahwa waktu erupsi semakin dekat,” ucapnya.

Sementara itu, Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sleman Joko Supriyatno mengimbau masyarakat untuk tidak perlu panik yang berlebihan.

Walaupun memang aktivitas Gunung Merapi terus meningkat, tetap tenang dan mengikuti arahan pihak berwenang menjadi kunci keberhasilan keselamatan.

“Tidak perlu panik yang berlebihan, tetap tenang ikuti arahan yang diberikan,” ujar Joko.

Joko juga menyoroti kebiasaan masyarakat sekarang yang terlalu mudah mencari akses informasi.

Oleh sebab itu, diharapkan masyarakat bisa lebih teliti dan tidak mudah percaya ketika mengakses berita terkait Merapi.

“Jangan terpengaruh berita hoaks, apalagi di masa pandemi Covid-19 yang belum usai ditambah dengan kondisi Merapi saat ini,” tandasnya.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top