Sekilas Info

Geger Pesan Berantai Bogor Jadi Zona Hitam, Eh Gak Tahunya Cuma…

Pasien dengan kombinasi obat, virusnya hilang setelah dirawat 7 hari. Yang tidak dikasih kombinasi obat, virus hilang setelah 12 hari/Foto: net

Bogor, Gempita.co - Viral pesan berantai yang menyebut wilayah DKI Jakarta menjadi zona merah, dan Bogor menjadi zona hitam kasus positif Corona atau Covid-19, yang beredar di media sosial.

Terkait itu, Kepala Dinas Kesehatan Kota Bogor Sri Nowo Ratno mengatakan bahwa informasi tersebut tidak benar.

Ia menegaskan bahwa Bogor masuk zona kuning yang berarti berada di level cukup berat bukan kritis. "Informasi itu tidak benar alias hoaks," kata Ratno, Sabtu (27/6/2020).

Lanjutnya, ia menjelaskan bahwa penentuan level kewaspadaan virus corona ditetapkan berdasarkan 9 indikator.

Sambungnya, indikator tersebut meliputi laju ODP, PDP, pasien positif, kesembuhan, kematian, reproduksi instan, kontak indeks, pergerakan orang, dan risiko perbatasan dengan wilayah transmisi lokal.

"Sembilan indikator ini berdasarkan kajian dan rekomendasi pakar epidemiologi," ujarnya.

Lebih lanjut, ia mengatakan muncul lima level kewaspadaan. Level pertama yaitu rendah (hijau), level kedua moderat yakni kasus ditemukan secara impor (biru), level ketiga cukup berat (kuning), level keempat berat (merah) dan terakhir krisis (hitam).

Penulis: Wijaya
Editor: Wijaya

Baca Juga