Halo-Halo Bandung Dijiplak Jadi Helo Kuala Lumpur, Dubes RI Lacak Akun YouTube

Gempita.co – Kanal YouTube dengan konten berbahasa Melayu Malaysia, Lagu Kanak TV, menjadi gunjingan usai diduga telah menjiplak lagu Halo-Halo Bandung.

Duta Besar Republik Indonesia untuk Malaysia, Hermono, telah meminta bantuan otoritas Malaysia untuk melacak akun Youtube pengunggah lagu Helo Kuala Lumpur, yang diduga menjiplak lagu nasional Halo-Halo Bandung.

“KBRI secara informal telah menghubungi Komisi Komunikasi dan Multimedia Malaysia (KKMM) untuk meminta bantuan melacak lokasi akun Lagu Kanak TV,” kata Hermono, Rabu (13/9).

Ia kemudian berujar, “Namun demikian, pihak KKMM meminta KBRI mengirimkan permintaan resmi.”

Hermono mengatakan Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) juga menelusuri pemilik akun Lagu Kanak TV. Setelah dilakukan penelusuran, diketahui akun itu dikelola dari India.

Saat ini KBRI Kuala Lumpur juga masih mendalami pemilik akun itu.

“Apabila sudah dipastikan akun tersebut dikelola oleh warga Malaysia dan berlokasi di Malaysia, tentunya akan meminta otoritas Malaysia mengambil tindakan karena ada unsur pelanggaran hak cipta atau setidaknya plagiarisme lagu nasional Indonesia,” ungkap Hermono.

Sejak awal pekan ini, netizen menggunjing kanal Lagu Kanak TV gegara mengunggah lagu Helo Kuala Lumpur, yang bermelodi sama dengan Halo-Halo Bandung.

Lagu Helo Kuala Lumpur hanya mengubah kata sapaan dan beberapa kata lain dari lirik asli Halo-Halo Bandung yang selama ini dikenal sebagai karya Ismail Marzuki.

Misalnya kata “beta” diubah menjadi “saya”, kata “periangan” diganti jadi keriangan, dan frasa “sekarang telah menjadi lautan api, mari Bung rebut kembali” diganti jadi “sekarang sudah semakin maju, aku suka sekali.”

Kanal YouTube tersebut mengunggah lagu itu pada 27 Mei 2020. Sejak ditayangkan, Helo Kuala Lumpur sudah ditonton 166 ribu kali.

Sumber: cnnindonesia

Pos terkait

Iklan Layanan Masyarakat Kemenkumham Bali