Kesehatan

Ilmuwan Selidiki Virus ‘Keluarga Delta’, Kasus India Jadi Acuan

ilustrasi/istimewa

Gempita.co – Para ilmuwan telah memperluas keluarga Delta dari empat menjadi 13 varian. Beberapa kasus varian Delta, varian kekhawatiran yang paling umum di India, sedang “diklasifikasi ulang” ke sub-garis keturunan lain – AY.12 – yang telah dikaitkan dengan sejumlah besar kasus di Israel, India SARS-CoV -2 Genome (INSACOG) konsorsium, yang melacak varian yang muncul, mengatakan dalam sebuah laporan.

“Namun, karena definisi AY.12 tidak konsisten, angka akhir akan memakan waktu,” bunyi pernyataan konsorsium.

Pada dasarnya, evolusi virus bekerja seperti jenis lainnya. Saat virus menyebar ke seluruh tubuh, virus membuat salinan dirinya sendiri, yang sering kali memiliki kesalahan dan perubahan kecil.

Dengan demikian, varian Delta (B.1.617.2) telah melahirkan beberapa sub-garis keturunan yang disebut varian ‘Delta Plus’ yang menanggung sebagian besar mutasi karakteristiknya tetapi berbeda dalam hal lain. Salah satu dari sub-garis keturunan ini, AY.12, memiliki semua karakteristik mutasi Delta kecuali satu.

Lonjakan kasus di Israel menjadi perhatian karena ini adalah negara dengan hampir 60% orang dewasanya yang divaksinasi lengkap dan melaporkan bahwa efektivitas vaksin Pfizer di negara itu secara signifikan lebih rendah daripada yang muncul selama uji klinis.

“Reklasifikasi ini terutama untuk membantu mikro-epidemiologi dan tidak didasarkan pada akuisisi mutasi yang signifikan. Dengan demikian, saat ini tidak diketahui apakah AY.12 berbeda secara klinis dari Delta,” catat laporan INSACOG.

“Tidak ada mutasi baru yang menjadi perhatian yang dicatat dalam protein lonjakan (S). Namun, pertumbuhannya yang cepat di Israel berarti harus diperiksa lebih lanjut.”

Apa Perbedaan Varian Delta dengan AY.12?

Menurut INSACOG, belum diketahui apakah AY.12 berbeda secara klinis dengan Delta atau B.1.617.2.

Namun, AY.12 telah kehilangan beberapa mutasi yang terlihat pada garis keturunan Delta, seperti G142D pada protein lonjakan. Tidak ada mutasi baru yang diperhatikan dalam protein lonjakan varian ini.

AY.12 adalah, saat ini, strain yang paling dominan di Israel – 51 persen dari sampel yang diteliti telah menunjukkan prevalensi varian ini. Berdasarkan jumlah sekuens yang sejauh ini telah diunggah di GISAID oleh kelompok penelitian India, prevalensi varian ini selama seminggu terakhir telah meningkat hingga lebih dari 20 persen.

Sambil meminta negara bagian untuk menjaga kehati-hatian dan mencari varian ini, INSACOG mengatakan: “AY.12, sub-garis keturunan Delta yang dipindahkan terlihat di banyak negara bagian, tetapi jumlahnya perlu diperiksa lebih dekat. Dampak fungsional dari perubahan antara Delta dan AY.12 tidak diketahui tetapi keduanya tampak sangat mirip pada tingkat molekuler.”

Sejauh ini, menurut INSACOG, sekitar 70.000 sampel virus Corona telah diurutkan untuk struktur genomnya, di mana 50.000 di antaranya telah dialokasikan ke berbagai garis keturunan.

Sekitar 60% dari mereka terdiri dari varian internasional yang menjadi perhatian atau minat (VoC atau VoI) yang secara global dilacak dan dikaitkan dengan wabah serta contoh terobosan vaksin dan infeksi ulang.

Dalam VoC ini, varian Delta terdiri dari 70% sampel. Kasus Delta plus, di mana AY.12 disertakan, hanya nomor 67, meskipun ini diperkirakan akan membengkak setelah reklasifikasi.

Sumber: voa

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top