Internasional

Ini Daftar Produk Israel, Mulai Diboikot Konsumen Seluruh Dunia

ilustrasi/istimewa

Jakarta, Gempita.co – Memboikot produk-produk Israel mulai dilakukan konsumen di seluruh dunia.

Hal ini membuat peritel di seluruh dunia ingin berhenti menjual produk dari perusahaan yang mengambil untung dari kejahatan Israel di Palestina.

Imbasnya, banyak eksportir Israel mengeluh ekspor produk mereka semakin sulit.

Komite Nasional Boikot, Divestasi, dan Sanksi (BNC) Palestina menyerukan memboikot terhadap perusahaan Israel dan internasional yang terlibat dalam pelanggaran hak-hak Palestina.

Seperti melansir republika.co.id, dikutip dari situs BDS (Boycott, Divestment and Sanctions) Movement, Rabu (19/5), disebutkan hampir semua perusahaan Israel terlibat hingga taraf tertentu dalam sistem pendudukan dan apartheid Israel.

BDS Movement memfokuskan boikot pada sejumlah kecil perusahaan dan produk untuk mendapatkan dampak maksimal.

“Kami fokus pada perusahaan yang memainkan peran yang jelas dan langsung dalam kejahatan Israel dan yang menurut kami dapat memberikan dampak,” kata BDS Movement.

BNC saat ini mendorong boikot konsumen terhadap produk dan merek berikut:

1. Buah dan Sayuran Israel
Buah-buahan, sayuran, dan anggur dari Israel sering salah diberi label sebagai “Hasil bumi di Israel” ketika berasal dari tanah Palestina yang dicuri. BDS mengimbau agar konsumen memboikot semua produk dari Israel di supermarket dan menuntut agar produk tersebut dikeluarkan dari rak.

2. AXA
AXA berinvestasi di bank Israel, yang membiayai pencurian tanah dan sumber daya Palestina. Jangan membeli polis asuransi dengan AXA, atau jika Anda saat ini memiliki polis asuransi dengan mereka, coba batalkan.

3. HP
Hewlett Packard (HP) membantu menjalankan sistem ID biometrik yang digunakan Israel untuk membatasi pergerakan Palestina.

4. Puma
Puma mensponsori Asosiasi Sepak Bola Israel, yang mencakup tim-tim di permukiman ilegal Israel di tanah Palestina yang diduduki.

5. SodaStream
SodaStream secara aktif terlibat dalam kebijakan Israel menggusur penduduk asli Bedouin-Palestina di Israel di Naqab (Negev). SodaStream memiliki sejarah panjang penganiayaan dan diskriminasi terhadap pekerja Palestina.

6. Ahava
Kosmetik Ahava memiliki tempat produksi, pusat pengunjung, dan toko utama di permukiman ilegal Israel.

7. Sabra
Sabra hummus adalah perusahaan patungan antara PepsiCo dan Strauss Group, sebuah perusahaan makanan Israel yang memberikan dukungan finansial kepada tentara Israel.

8. Pillsbury
Produk Pillsbury dibuat di atas tanah Palestina yang dicuri di pemukiman ilegal Israel.

Gerakan BDS ini lebih dari sekadar boikot konsumen, gerakan ini juga tentang berkampanye bersama orang lain untuk menekan lembaga, serikat, dan perusahaan agar memboikot atau melepaskan dan mengisolasi Israel secara akademis, budaya, ekonomi, dan militer.

Sifat global ekonomi saat ini berarti bahwa ada ribuan perusahaan yang memiliki hubungan dengan Israel dan terlibat dalam berbagai tingkat pelanggaran Israel terhadap hukum internasional.

“Namun, agar gerakan kami memiliki dampak nyata, kami membutuhkan boikot konsumen kami agar mudah dijelaskan, memiliki daya tarik yang luas, dan potensi untuk sukses,” kata BDS Movement.

Itulah mengapa secara global, sementara gerakan ini menyerukan divestasi dari semua perusahaan yang terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia Israel.

Gerakan ini memfokuskan kampanye boikot pada beberapa target strategis tertentu. Gerakan ini juga mendorong prinsip sensitivitas konteks di mana para aktivis dalam konteks tertentu memutuskan apa yang terbaik untuk ditargetkan dan bagaimana, sejalan dengan pedoman BDS.

Ada banyak informasi via daring yang mengeklaim beberapa perusahaan besar memberikan uang kepada Israel, beberapa di antaranya ternyata palsu.

Namun, BDS telah membangun reputasi karena berpegang teguh pada fakta yang ada dan menghasilkan informasi yang paling akurat.

 

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top