News

Jumlah Korban Meninggal Banjir NTT Jadi 86 orang

Foto: Istimewa

Jakarta, Gempita.co – Jumlah korban meninggal akibat banjir di Nusa Tenggara Timur (NTT) menjadi 86 orang hingga Selasa sekitar pukul 14.00 WIB.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) meralat jumlah korban meninggal akibat banjir di Nusa Tenggara Timur (NTT) menjadi 86 orang hingga Selasa sekitar pukul 14.00 WIB.

Sebelumnya, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melaporkan ada 128 korban meninggal akibat banjir yang dipicu oleh siklon tropis Seroja ini.

Kepala Pusat Data, Humas, dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Raditya Jati mengatakan perubahan angka tersebut karena ada data korban hilang yang terhitung sebagai korban meninggal.

“Khususnya di Kabuapaten Lembata, mohon maaf sekali lagi. Ini tentu akan muncul pertanyaan masalah data tapi kita tetap berusaha memberi data cepat dan verified ini yg harus kami lakukan. Ini yang terakhir kami dapatkan dan telah diverifikasi,” kata Raditya dalam konferensi pers virtual pada Selasa.

BNPB juga mencatat 98 orang hilang, 146 orang luka-luka, dan 2.683 jiwa terdampak.

Sementara itu, Wakil Gubernur Nusa Tenggara Barat Josef Nae Soi mengatakan proses evakuasi masih berlangsung hingga Selasa sore.

“Kemungkinan korban jiwa masih bisa bertambah. Masih korban yang tertimbun batu-batu besar, masyarakat tidak bisa gulingkan batu-batu itu dan masih menunggu alat berat dan anjing pelacak,” kata Josef.

Dia melanjutkan, sebagian desa yang sempat terisolasi sudah mulai bisa diakses untuk penyaluran bantuan.

Sebelumnya diberitakan, siklon tropis Seroja telah memicu bencana banjir, angin kencang, serta gelombang tinggi di wilayah Nusa Tenggara Timur.

Badan Metereologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengatakan siklon tropis ini merupakan peristiwa yang langka dan baru pertama kali terjadi di Indonesia.

Sumber: anadolu agency

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top