Sekilas Info

Kisah Joe Asal Inggris ‘Si Donor Sperma’ Punya Bayi di Seluruh Dunia

Joe Donor - Foto: viralistas/erabaru.net
Joe Donor - Foto: viralistas/erabaru.net

Gempita.co - Seorang pria Inggris dengan nama samaran Joe Donor pada usia 49 tahun.Menjadi donor sperma yang hebat, memiliki lebih dari seratus anak di seluruh dunia. Dia bahkan telah menjadi ayah dari enam bayi lainnya selama pandemi.

Joe mulai mendonorkan spermanya sejak tahun 2008. Saat ini ada lima wanita hamil dan satu orang baru saja melahirkan, dia menargetkan 10 wanita hamil tahun ini.

Pria itu tidak hanya menawarkan inseminasi sperma buatan, dia juga menawarkan hubungan intim, menekankan bahwa dia tidak mendapatkan keuntungan apa pun dari sumbangannya, meski terkadang mereka membayar biaya perjalanannya.

“Virus corona tidak memperlambat saya dan saya merasa lebih sibuk dari sebelumnya. Saya suka melihat foto-foto bayi ketika mereka lahir, karena banyak dari mereka yang mirip dengan saya,” kata pria produktif itu.

“Saya tidak mendapat penghasilan secara finansial dengan memberikan sperma saya kepada wanita, saya hanya menikmati membantu orang. Untungnya, saya menjalankan beberapa bisnis online jadi saya selalu tersedia dan dapat menyediakan sperma saat mereka sedang berovulasi.”

Pria itu terjebak di Argentina karena karantina setelah memberikan spermanya kepada beberapa wanita yang telah menghubunginya secara online.

Melanjutkan penerbangan internasional, dia kembali ke Inggris di mana dia berharap dapat terus membantu sebanyak mungkin wanita untuk hamil.

Joe telah melakukan perjalanan ke Amerika Serikat, Argentina, Italia, Singapura, Philipina, dan Inggris Raya untuk mendonasikan spermanya.

“Saya memiliki bayi di seluruh dunia, dan meskipun orang selalu mengkhawatirkan masalah inses, itu tidak pernah terjadi. Tujuan saya adalah mendonasikan sperma saya selagi masih berfungsi, yang mungkin sampai saya berusia 90 tahun, ” Joe menambahkan.

Joe mengatakan dia menawarkan bentuk buatan dan alami, meskipun alami memiliki tingkat keberhasilan yang lebih tinggi, ini tidak untuk semua orang.

“Beberapa dari wanita itu lesbian dan tidak ingin berhubungan seks, sementara yang lain sudah menikah tetapi suaminya tidak subur,” ujar Joe.

Dia menambahkan bahwa dia melakukan pemeriksaan kesehatan tahunan untuk memastikan semuanya berjalan dengan baik, jika seorang wanita meminta pemeriksaan yang lebih baru, dia melakukannya tanpa ketidaknyamanan.

Wanita juga harus diperiksa selama kehamilan untuk mengetahui apakah mereka tertular penyakit apa pun, dengan menyoroti bahwa hingga saat ini penyakit tersebut tidak pernah terjadi.

Dia berharap memiliki setidaknya 2.500 anak, meskipun dia tahu itu tidak mungkin karena dia harus hidup setidaknya 200 tahun.

Joe berharap pembatasan penerbangan segera berakhir sehingga ia dapat melanjutkan perjalanan lebih sering dan normal. Yang paling memotivasi dia adalah terus membantu semua orang yang ingin memiliki kehidupan yang bisa mereka cintai dan rawat.

Baca Juga