News

KKB Papua Merekrut Anak-anak Putus Sekolah Dilatih di Hutan

ilustrasi/istimewa

Jakarta, Gempita.co – Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) Papua mengoptimalkan aksi ‘hit and run’ dalam menghadapi aparat keamanan. Medan yang ekstrem pun dimanfaatkan dengan maksimal oleh KKB untuk merealisasikan aksi mereka.

“KSP melakukan aksi secara hit and run, menyerang lalu bersembunyi di hutan yang mereka kuasai,” kata pengamat intelijen, Stanislaus Riyanta dikutip dari Mata Indonesia, Sabtu 24 April 2021.

Melihat penguasaan medan oleh KKB, aparat keamanan terus bekerja keras untuk memburu dan mengantisipasi pergerakan kelompok separatis ini. Stanuslaus juga menilai bahwa cara yang digunakan yaitu dengan memaksimalkan pendekatan intelijen.

“Aparat keamanan akan berusaha maksimal melakukan pengejaran dan antisipasi dengan berbagai cara termasuk pendekatan intelijen dan kontra intelijen,” kata Stanislaus.

Pergerakan KKB patut diwaspadai karena kelompok ini memaksimalkan lokasi ekstrem di Papua seperti hutan dan gunung untuk bersembunyi dan berlatih.

Adapun, menurut keterangan mantan Kapolres Intan Jaya, AKBP I Wayan G Antara, bahwa KSP merekrut anak-anak putus sekolah di wilayah tersebut. Anak putus sekolah kemudian diajak masuk ke hutan untuk dilatih.

“Beberapa bulan ini menghilang, mungkin ke hutan karena memang anak-anak putus sekolah ini direkrut KKB,” kata Wayan.

Hal ini terungkap ketika ada insiden penembakan terhadap seorang pedagang berininsial R pada bulan Februari 2021 lalu. Diduga aksi tersebut dilakukan oleh anak putus sekolah yang direkrut KKB.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top