Militer

Mengenal Hans Hamzah, Sosok Intel Keturunan Tionghoa Kuasai 6 Bahasa Sukses Jalankan Misi Rahasia

Jakarta, Gempita.co – Seorang intelijen adalah mencari atau mengumpulkan informasi dan mengolah informasi serta menganalisanya. Setelah itu dinas intilijen akan mengambil sebuah kesimpulan.

Dunia intelijen juga identik dengan operasi-operasi rahasia. Untuk keperluan operasi tersebut agen intelijen harus memiliki kemampuan khusus penyamaran. Bukan rahasia seorang agen intelijen dikenal ahli menyamar demi menggali informasi.

Ternyata Militer Indonesia, terutama TNI AD, pernah punya agen intelijen dengan kemampuan penyamaran yang luar biasa.

Ia adalah Hans Hamzah, prajurit TNI AD keturunan Tionghoa yang pernah menjadi anak buah Jenderal LB Moerdani. Sosoknya misterius, bahkan di kalangan militer sendiri.

Tetapi siapa dan bagaimana sosok Han Hamzah bisa ditelusuri dari tulisan Ken Conboy, penulis buku-buku tentang sejarah militer Asia dan operasi-operasi intelijen.

“Hamzah, salah seorang dari sedikit etnis Tionghoa di Satsus Intel, mempunyai bakat berbahasa. Dia berbicara dalam enam bahasa dan ahli dalam hal membuka kunci,” kata Ken dalam buku berjudul Intel: ‘Menguak Tabir Dunia Intelijen Indonesia, dilansir Minggu (5/12/2021).

Ken menjelaskan, Hans Hamzah adalah anggota Satsus Intel yang terlibat dalam operasi bersandi Flamboyan bentukan LB Moerdani. Operasi yang dipimpin Kolonel Dading Kalbuadi ini secara khusus menargetkan koper Atase Militer Portugal Mayor Antonio Joao Soares yang datang ke Indonesia menuju Timor Timur (kini Timor Leste). Saat tu, Timor Timur merupakan koloni Portugal.

Operasi Flamboyan

Hans Hamzah berperan krusial dalam Operasi Flamboyan pada 1975 tersebut. Setelah gagal membongkar isi koper Soers di Jakarta, Dading merancang siasat. Hans menyamar sebagai Kepala Cabang Maskapai Merpati Airlines ketika Soares berada di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali. Ia pun bersiap terbang ke Kupang. Saat Soares melapor, Hamzah berimprovisasi bahwa visa sang atase harus mendapat persetujuan dari imigrasi.

“Mayor Antonio Joao Soares diminta untuk melapor ke kantor imigrasi setempat untuk pengecekan rutin. Hal ini sebenarnya merupakan tugas yang diemban oleh Kolonel Dading Kalbuadi atas perintah Brigjen Benny Moerdani dalam rangka mengetahui dokumen yang dibawa oleh perutusan Portugal,” tulis Julius Pour dalam buku “Benny Moerdani: Profil Prajurit Negarawan”.

Soares berang. Namun Hamzah dengan cerdik mengantarnya ke kantor Imigrasi di Denpasar. Saat Soares akhirnya dipertemukan dengan kepala Imigrasi di ruangannya, koper yang dibawa ditinggalkan di luar. Saat itulah Hamzah secepat kilat membuka kunci koper. Dokumen-dokumen rahasia Soares lantas dipotret prajurit intel lainnya yang bertugas sebagai fotografer.

Operasi Puyuh

Setelah sukses di Bali, Hans Hamzah juga berhasil memimpin sebuah operasi mata-mata bersandi Puyuh. Operasi ini dibuat ketika Badan Koordinasi Intelejen Negara (Bakin) mencurigai kedatangan Hugo Tinguely, mahasiswa asal Swiss ke Jakarta pada April 1977 silam.

Bakin sebelumnya telah menerima memo dari CIA tentang kemungkinan serangan terhadap kampanye Golkar yang akan berlangsung di Stadion Senayan, Jakarta. Namun CIA menyebut informasi itu dari sumber yang masih diragukan.

Belakangan Bakin juga mendapat informasi dari mitra asingnya. Sebelum masuk Indonesia, Tinguely sebulan tinggal di Jepang. Di negara itu, ia menjadi buruan polisi karena dianggap bersimpati dengan Tentara Merah Jepang. Bekal informasi itu menyimpulkan Tinguely sebagai target yang harus diawasi dan dikorek informasinya.

“Satsus Intel bergegas melakukan pengintaian terhadap mahasiswa yang dicurigai ini. Dengan bersandi Puyuh, tim ini dipimpin Hans Hamzah,” ungkap Ken.

Di hotel tempat Tinguely menginap, Hamzah yang berpura-pura sebagai guru dari Singapura berkenalan di lobi. Dengan cepat keduanya akrab. Kepada mahasiswa yang pernah belajar di Jerman Barat itu, Hamzah menunjukkan ada penginapan lebih murah. Tinguely setuju untuk melihat besoknya.

Seperti dijanjikan keesokan harinya mereka bertemu. Hamzah membawa Tinguely ke Guest House di Jalan Raden Saleh, Cikini, Jakarta Pusat, yang berharga lebih murah. Tinguely pun setuju untuk tinggal di situ.

Begitu akrabnya, Hamzah juga mengajak Tinguely jalan-jalan ke Taman Mini Indonesia Indah (TMII). Saat itu, Tinguely sadar dirinya diintai oleh para spionase. Namun dirinya sama sekali tidak pernah curiga sedikit pun kepada Hamzah.

“Indonesia banyak mata-mata,” katanya kepada Hamzah.

Tinguely mengetahui dirinya diintai karena banyak tukang foto yang memotretnya dari kejauhan. Para tukang foto itu tak lain agen-agen intelijen di bawah komando Benny Moerdani langsung.

Kendati demikian, Operasi Puyuh ini ternyata tak ‘semenakutkan’ yang diperkirakan. Tinguely yang terlalu percaya kepada Hamzah dan banyak mengobral cerita tentang sepak terjangnya baik di Jepang maupun Jerman Barat, dianggap bukan sosok yang mengancam.

“Dia tak lebih dari seorang tukang sorak ideologis daripada seorang operator teroris sejati,” ungkap Ken.

Sumber: berbagai sumber

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top