News

Menteri Edhy Dorong Pengembangan Sektor Kelautan dan Perikanan di Provinsi Aceh

Foto: BIRO HUMAS DAN KERJA SAMA LUAR NEGERI

Jakarta, Gempita.co – Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo merestui rencana pengembangan sektor kelautan dan perikanan di Kabupaten Aceh Barat, Kabupaten Aceh Barat Daya dan Kabupaten Nagan Raya.

Bahkan, dia menginstruksikan jajaran eselon satu Kementerian Kelautan dan Perikanan untuk mencatat kebutuhan yang diajukan oleh masing-masing daerah tersebut.

“Nanti kita intervensi, tolong didata berapa masyarakat yang kita libatkan disitu,” kata Menteri Edhy saat beraudiensi dengan Bupati Aceh Barat, Bupati Nagan Raya dan perwakilan Kabupaten Aceh Barat Daya di Jakarta, Senin (02/11).

Menteri Edhy menilai, Provinsi Aceh memiliki potensi laut yang luar biasa. Letak geografis yang berada di dekat negara tetangga, juga memungkinkan komoditas kelautan dan perikanan untuk langsung ekspor dari bumi Serambi Mekah.

Karenanya, Menteri Edhy menegaskan akan fokus di bidang budidaya, khususnya komoditas udang dan bidang perikanan tangkap.

“Potensi laut luar biasa, potensi ekspor juga kalau bisa langsung bawa dari Aceh. Nanti kita perkuat, cold storage jadi prioritas tambak jadi prioritas,” sambungnya.

Sementara Bupati Nagan Raya, M Jamin Idham menyebut panjang pantai wilayahnya mencapai 74 kilometer, 12 kilometer diantaranya berpotensi untuk dijadikan tambak udang. Selain itu, di daerah tersebut juga terdapat dua pangkalan pendaratan ikan (PPI) serta adanya persoalan tersumbatnya muara yang menyulitkan nelayan.

“Muara itu kesumbat, perlu tanggul, pak,” kata Jamin.

Di tempat yang sama, Bupati Aceh Barat Ramli MS mengajukan sejumlah usulan pembangunan di daerahnya di antaranya cold storage berkapasitas 200 ton. Fasilitas ini diharapkan dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat nelayan agar suplai ikan di pasaran bisa terjaga, baik dari kualitas maupun harga ikannya lebih stabil.

“Kemudian pembangunan pabrik es 100 ton dengan sasaran pembangunannya adalah dapat meningkatkan harga jual ikan,” terang Ramli.

Tak hanya itu, Ramli juga mengajukan pembangunan pasar ikan higienis guna meningkatkan konsumsi ikan masyarakat, penyediaan tempat jual beli yang nyaman, bersih, memenuhi standar sanitasi, dan higienis.

Termasuk juga pembangunan sentra kuliner untuk menampung dan memasarkan produk-produk dari hasil kelautan dan perikanan serta terciptanya lapangan kerja baru bagi masyarakat.

Berikutnya pemberdayaan kampung nelayan maju untuk mewujudkan peningkatan ekonomi dan taraf hidup masyarakat nelayan di Kabupaten Aceh Barat. Terakhir, Ramli meminta bantuan excavator untuk percepatan pembangunan usaha budidaya melalui peningkatan infrastruktur kolam dan tambak budidaya serta jaringan irigasi yang memadai.

“Kami juga ada pembangunan tambak intensif di 3 Kecamatan Pesisir, pak,” katanya.

Sumber: Biro Humas dan Kerja Sama Luar Negeri

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top