Internasional

Militer Myanmar Berpotensi Lakukan Kekerasan Lebih Besar

Militer Myanmar - Foto: AFP

Jenewa, Gempita.co – Pelapor Khusus PBB menyebutkan ada potensi kekerasan dalam skala yang lebih besar di Myanmar.

Komunitas international dihimbau untuk menghentikan militer melanjutkan ‘solusi kekerasan in’.

Pasukan telah dikirim ke pusat bisnis di Yangon dan kota-kota sekitarnya di mana pengunjuk rasa telah merencanakan demonstrasi massal pada Rabu, sebut Tom Andrews, Pelapor Khusus PBB untuk situasi hak asasi manusia di Myanmar.

“Dahulu, pergerakan militer seperti itu mempelopori aksi pembunuhan, penculikan, dan penahanan secara massal,” tekan dia.

“Saya takut akan peristiwa kedua perkembangan ini – protes massal yang direncanakan dan pasukan berkumpul – kita bisa berada di tebing di mana militer melakukan kejahatan yang lebih besar terhadap rakyat Myanmar,” imbuh dia lagi.

Dia meminta pemerintah, individu, dan entitas yang “mungkin memiliki pengaruh pada otoritas militer Myanmar” untuk meyakinkan junta agar menghindari kekerasan dan mengizinkan aksi protes yang damai.

Andrews juga mendesak komunitas bisnis internasional untuk segera mengambil tindakan.

“Segera hubungi lawan bicara Anda di Dewan Administrasi Negara dan tekankan kepada mereka bahwa Anda akan dipaksa untuk menangguhkan atau menghentikan bisnis di Myanmar jika mereka terus menempuh jalur kekerasan ini,” tutur dia.

“Jika seperti yang saya khawatirkan, kita melihat kekerasan massal yang terus berlanjut terhadap pengunjuk rasa damai, dunia bisnis yang terus bekerja dengan militer, maka mereka harus menerima bahwa mereka turut terlibat dalam kekerasan itu,” ingat dia.

Protes massal digelar di Myanmar sejak kudeta militer 1 Februari, di mana masyarakat menolak klaim junta bahwa publik telah mendukung langkahnya untuk menggulingkan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi.

Sumber: anadolu agency

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top