Sekilas Info

Mungkinkah Razim Taliban Berkuasa Kembali di Afganistan ?

Perundingan damai Taliban dan AS di Doha, Qatar - Foto: Istimewa
Perundingan damai Taliban dan AS di Doha, Qatar - Foto: Istimewa

Kabul, Gempita.co - Sembilan belas tahun rezim Taliban tumbang, ingin kembali setelah kesepakatan penarikan pasukan dengan Washington pada Februari dan saat ini mengadakan pembicaraan damai dengan pemerintah Afghanistan.

Amerika Serikat membayar mahal untuk meruntuhkan Taliban di Afghanistan, kehilangan lebih US $ 1 Triliun, dan 2.400 tentaranya tewas, seperti dilansir AFP (6/10/2020).

Invasi pada 7 Oktober 2001 dengan cepat menggulingkan para militan, yang cakupan Al-Qaeda, kelompok di balik serangan 11 September yang menewaskan hampir 3.000 orang di Amerika hanya beberapa minggu sebelumnya.

Namun sejauh ini dalam pembicaraan damai di Doha, yang dimulai bulan lalu, Taliban tidak banyak bicara tentang masalah-masalah seperti hak-hak perempuan atau kebebasan berekspresi.

Di Doha, Taliban dan pemerintah Afghanistan sedang berjuang untuk berbahasa yang sama pada masalah bahkan sebelum mereka dapat menentukan agenda, dalam pembicaraan yang dapat ditentukan selama bertahun-tahun.

Beberapa anggota AS telah mengatakan mereka akan menangani masalah apa pun yang gagal melindungi perempuan dan minoritas, tetapi pemerintahan Presiden Donald Trump telah menekankan bahwa mereka tidak ingin banyak tentang hasil yang menurutnya akan menjadi "milik Afghanistan".

Jawed Rahmani, seorang pekerja berusia 38 tahun di Kabul, mengatakan bahwa pelepasan interaksi AS pasti akan mengarah pada pengambilalihan Afghanistan oleh Taliban. "Ini bukan pembicaraan damai tapi kesepakatan untuk menyerahkan pemerintahan berikutnya kepada Taliban," katanya.

Penulis: Jeffry Sarafil
Sumber: AFP

Baca Juga