Internasional

Naftali Bennett PM Baru Israel, Netanyahu Sebut Pemerintahan Berbahaya

Naftali Bennett - Foto: politico.eu/Getty image

Tel Aviv, Gempita.co – Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu akhirnya berhasil digulingkan setelah berkuasa selama 12 tahun.

Mantan pemimpin pemukim sayap kanan Naftali Bennett akan dilantik sebagai perdana menteri Israel baru.

Netanyahu telah digulingkan dari jabatannya oleh koalisi saingan dari seluruh spektrum politik, disatukan oleh keinginan mereka untuk mengakhiri kekuasaannya selama 12 tahun.

Pemimpin oposisi, Yair Lapid, mantan pembawa berita TV berhaluan tengah, memenangkan mosi tidak percaya di Knesset, parlemen Israel, dengan keunggulan tipis 60-59 kursi pada Minggu malam.

Laporan The Guardian, Senin (14/6/2021), Lapid awalnya tidak akan menjadi perdana menteri. Sebaliknya, di bawah perjanjian pembagian kekuasaan, mantan musuh dan pendukung sayap kanannya untuk gerakan pemukim di wilayah Palestina, Naftali Bennett, dilantik sebagai pemimpin negara.

Bennett, yang telah mengesampingkan negara Palestina dan ingin Israel mempertahankan kendali penuh atas semua tanah yang didudukinya, akan menjadi perdana menteri untuk dua tahun pertama dari masa jabatan empat tahun sebelum diserahkan kepada Lapid.

“Pemerintah perubahan” yang digambarkan sendiri adalah campuran dari politisi yang menentang ideologis dari nasionalis agama Yahudi garis keras hingga partai Islamis Arab yang spektrumnya kecil.

Menjelang pemungutan suara Knesset, Bennett berusaha memberikan pidato perdamaian. Bahkan ketika sekutu Netanyahu mencemoohnya dari kursi mereka. Perdana menteri yang ditunjuk berusia 49 tahun itu berterima kasih kepada pemimpin yang akan keluar itu atas “layanannya yang panjang dan penuh prestasi”.

Berbicara setelah Bennett, Netanyahu memberikan nada yang berbeda, pertama membual bahwa dia telah mengubah Israel “dari negara marginal menjadi kekuatan yang meningkat” dan kemudian mengecam Bennett sebagai yang lemah dibandingkan.

Netanyahu mengatakan dia akan bekerja di oposisi untuk “menggulingkan pemerintah berbahaya ini” dan kembali berkuasa.

Beberapa jam kemudian, setelah pemungutan suara berlalu, Netanyahu, mengenakan masker wajah hitam, berdiri dari tempat duduknya dan menjabat tangan Bennett untuk memberi selamat kepadanya. Kemudian perdana menteri yang dilengserkan itu berjalan melintasi ruangan ke area yang ditunjuk untuk oposisi.

Mengangkat pemerintahan baru memecahkan kebuntuan politik yang telah terjadi empat kali pemilihan umum sejak 2019. Selama waktu itu, Netanyahu, yang terkenal karena keterampilan politiknya, berhasil membuat para pesaingnya tetap bertengkar dan terpecah saat dia berpegang teguh pada kekuasaan. Bahkan setelah dia didakwa dalam tiga kasus tindak pidana korupsi dengan tuduhan yang dibantahnya.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top