News

Ngeri…Dunia Hadapi Ancaman Badai Matahari, Ini Dampaknya!

ilustrasi/istimewa

Gempita.co – Para astronom mengingatkan badai matahari dengan kecepatan 2,1 juta kilometer per jam mengancam planet bumi.

Ancaman badai ini dikhawatirkan terjadi akibat adanya lubang yang muncul di atmosfer Matahari.

Menurut para astronom, sebuah lubang besar telah terbuka di permukaan atmosfer Matahari. Lubang tersebut pernah muncul di wilayah ekuator Matahari.

“Hal ini memungkinkan aliran partikel matahari untuk muncul dari bintang induk kita dan sayangnya bagi Bumi, itu tepat di garis silang aliran partikel matahari,” kata Astronom Dr Tony Philips, dikutip dari Express, Sabtu (22/5/2021).

Para analisis telah mengungkapkan bahwa partikel bergerak dengan kecepatan 600 kilometer per detik, atau lebih dari 2,1 juta kilometer per jam. Meski badai matahari ini tidak terbukti berbahaya, para ahli mengatakan hal itu dapat menyebabkan aurora.

Astronom Dr Tony Philips menulis di blog Space Weather-nya mengatakan bumi berada di dalam aliran angin matahari yang mengalir hampir 600 km per detik dari lubang ekuator di atmosfer matahari.

“Pengamat langit lintang tinggi harus waspada terhadap aurora, terutama di belahan bumi selatan di mana kegelapan musim gugur mendukung visibilitas,” jelasnya.

Aurora, yang meliputi cahaya utara aurora borealis dan cahaya selatan aurora australis disebabkan ketika partikel matahari menghantam atmosfer.

Saat magnetosfer dibombardir oleh angin matahari, cahaya biru yang menakjubkan dapat muncul karena lapisan atmosfer itu membelokkan partikel.

Namun, para peneliti juga mencatat konsekuensi dari badai matahari dan cuaca luar angkasa dapat melampaui cahaya utara atau selatan. Sebagian besar, medan magnet bumi melindungi manusia dari rentetan radiasi yang berasal dari bintik matahari, tetapi badai matahari dapat memengaruhi teknologi berbasis satelit.

Angin matahari dapat memanaskan atmosfer terluar bumi, menyebabkannya mengembang. Hal ini dapat mempengaruhi satelit di orbit dan berpotensi menyebabkan kurangnya navigasi GPS, sinyal ponsel, dan TV satelit seperti Sky. Gelombang partikel juga dapat menyebabkan arus tinggi di magnetosfer.

Hal ini dapat menyebabkan listrik yang lebih tinggi dari biasanya pada saluran listrik, yang mengakibatkan trafo listrik dan pembangkit listrik meledak dan listrik mati.

Penelitian sebelumnya telah mengungkapkan Matahari melepaskan semburan matahari yang ekstrim rata-rata setiap 25 tahun, dengan yang terakhir menghantam Bumi terjadi pada tahun 1989. Badai ini menyebabkan pemadaman listrik di Quebec, Kanada, karena batuan konduksi di Bumi dapat membawa energi berlebih dari perisai magnet dan memasukkannya ke jaringan nasional.

Meskipun tidak mungkin untuk memprediksi kapan dan di mana badai matahari besar akan melanda, tidak dapat dihindari bahwa badai matahari akan menghantam planet ini di masa depan. Karena itu, para ahli mengkritik kurangnya persiapan untuk peristiwa cuaca luar angkasa yang ekstrem, memperingatkan bahwa hal itu dapat menelan biaya triliunan dan menyebabkan kepanikan yang meluas.

Perusahaan konsultan risiko Drayton Tyler mengatakan badai matahari adalah peristiwa ‘kapan, bukan jika’.

“Dalam kasus terburuk, biaya langsung dan tidak langsung cenderung mencapai triliunan dolar dengan waktu pemulihan bertahun-tahun, bukan berbulan-bulan. Kemungkinan terjadinya peristiwa sebesar itu diperkirakan oleh Royal Academy of Engineering Inggris sebagai satu dari 10 dalam dekade mana pun.

Sumber: asiatoday

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top