News

Pilpres AS Belum Selesai, Penghitungan Suara Dihentikan

Washington, Gempita.co – Seharusnya Kamis (5/11/2020) waktu Amerika Serikat (AS) diumumkan pemenang Pilpres 2020, hingga kini hasilnya belum menentu.

Penantang dari Partai Demokrat Joe Biden mendekati mayoritas Electoral College (suara perwakilan) dan Presiden Donald Trump menuntut penghitungan suara dihentikan sementara Partai Republik mengajukan gugatan hukum atas tuduhan penyimpangan tabulasi surat suara.

Biden memimpin dalam perolehan suara elektoral 253-214, dan mayoritas 270 dibutuhkan untuk mengklaim kursi kepresidenan untuk masa jabatan empat tahun.

Tetapi penghitungan suara masih berlangsung di empat negara bagian yang akan menentukan hasil pemilihan – Georgia dan Pennsylvania di bagian timur Amerika dan negara bagian barat Arizona dan Nevada yang berbatasan.

Trump unggul di Georgia dan Pennsylvania dan Biden memimpin di dua negara bagian lainnya, dengan keunggulan yang masih bisa berubah.

Dalam sistem Electoral College di Amerika, pemenang suara terbanyak di setiap negara bagian – dengan dua pengecualian, yakni Maine dan Nebraska – menerima semua suara elektoral negara bagian bersangkutan, yang dialokasikan berdasarkan jumlah populasi.

Jika Biden dapat mempertahankan keunggulan di Arizona, dengan 11 suara elektoralnya, dan Nevada dengan enam, dia akan mencapai 270 mayoritas suara elektoral dan akan menjadi presiden ke-46 Amerika pada pelantikannya bulan Januari, tanpa terpengaruh oleh siapa pun pemenang hasil pemilihan di negara bagian Georgia dan Pennsylvania.

Tetapi hasil penghitungan suara sangat ketat di keempat negara bagian. Di Georgia, dengan 16 suara elektoral yang dipertaruhkan, Trump unggul 15.000 suara sementara lebih dari 50.000 surat suara masih harus dihitung.

Di Pennsylvania, Trump memimpin dengan 116.000 suara, tetapi jumlah surat suara yang lebih besar masih harus dihitung. Dua puluh suara elektoral dipertaruhkan di negara bagian itu.

Biden sekarang memimpin dengan 12.000 suara di Nevada, yang memiliki enam suara elektoral, dan 68.000 di Arizona, yang memiliki 11 suara elektoral. Masih banyak lagi suara yang akan dihitung di kedua negara bagian itu.

Trump masih memiliki kesempatan menuju kemenangan jika dia bisa merebut kembali negara-negara bagian di mana Biden memimpin dan juga menang di Georgia dan Pennsylvania.

Presiden Trump juga memimpin di dua negara bagian lain yang belum ditentukan hasilnya – Alaska dan North Carolina – Biden memimpin hasil pemilihan secara nasional dengan 71,8 juta lawan 68,1 juta, tetapi Electoral College-lah yang akan menentukan pemenang setelah kampanye yang kontroversial selama berbulan-bulan.

Sumber: VoA

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top