Internasional

Rudal Hipersonik China Sukses Uji Coba, Bikin AS Tegang!

Rudal Hipersonik China - Foto: DW Indenesia

Washington, Gempita.co – Rudal hipersonik berkemampuan nuklir yang mengelilingi dunia sebelum melaju menuju targetnya, sukses diuji coba China, Augustus lalu.

Uji coba ini menunjukkan kecanggihan kemampuan luar angkasa Negeri Tirai Bambu itu sekaligus mengejutkan intelijen Amerika Serikat (AS).

Lima orang yang mengetahui tes tersebut mengatakan militer China meluncurkan roket yang membawa kendaraan luncur hipersonik yang terbang melalui ruang orbit rendah sebelum meluncur ke bawah menuju sasarannya.

Menurut tiga orang yang diberi pengarahan tentang intelijen, rudal itu meleset dari sasarannya sekitar dua lusin mil. Tetapi dua orang mengatakan tes itu menunjukkan bahwa China telah membuat kemajuan luar biasa pada senjata hipersonik dan jauh lebih maju daripada yang disadari oleh pejabat AS.

Tes tersebut telah menimbulkan pertanyaan baru tentang mengapa AS sering meremehkan modernisasi militer China.

“Kami tidak tahu bagaimana mereka melakukan ini,” kata orang keempat seperti dikutip dari Financial Times, Minggu (17/10/2021).

Pada bulan Agustus, Jenderal Glen VanHerck, kepala Komando Pertahanan Dirgantara Amerika Utara, mengatakan pada sebuah konferensi bahwa China baru-baru ini menunjukkan kemampuan kendaraan luncur hipersonik yang sangat canggih.

Dia memperingatkan bahwa kemampuan China akan memberikan tantangan signifikan bagi kemampuan Norad untuk memberikan peringatan ancaman dan penilaian serangan.

Dua orang yang mengetahui tes China mengatakan senjata itu, secara teori, bisa terbang di atas Kutub Selatan. Itu akan menjadi tantangan besar bagi militer AS karena sistem pertahanan misilnya difokuskan pada rute kutub utara.

Sementara itu seorang pejabat keamanan nasional Asia mengatakan militer China melakukan tes pada bulan Agustus. China umumnya mengumumkan peluncuran roket Long March – jenis yang digunakan untuk meluncurkan kendaraan luncur hipersonik ke orbit – tetapi secara mencolok menyembunyikan peluncuran Agustus lalu.

Pejabat keamanan, dan pakar keamanan China lainnya yang dekat dengan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA), mengatakan senjata itu sedang dikembangkan oleh Akademi Aerodinamika Dirgantara China (CAAA).

CAAA adalah lembaga penelitian di bawah China Aerospace Science and Technology Corporation, perusahaan milik negara utama yang membuat sistem rudal dan roket untuk program luar angkasa China. Kedua sumber mengatakan kendaraan luncur hipersonik diluncurkan dengan roket Long March, yang digunakan untuk program luar angkasa.

Akademi Teknologi Kendaraan Peluncuran China, yang mengawasi peluncuran, pada 19 Juli mengatakan di akun media sosial resminya bahwa mereka telah meluncurkan roketLong March 2C, yang ditambahkannya sebagai peluncuran ke-77 dari roket itu.

Pada 24 Agustus, diumumkan bahwa mereka telah melakukan penerbangan ke-79. Tetapi tidak ada pengumuman peluncuran ke-78, yang memicu spekulasi di kalangan pengamat program luar angkasa tentang peluncuran rahasia. CAAA tidak menanggapi permintaan komentar.

Pengungkapan itu muncul ketika pemerintahan Biden melakukan Tinjauan Postur Nuklir, sebuah analisis kebijakan dan kemampuan yang diamanatkan oleh Kongres yang telah memicu perdebatan antara pendukung pengendalian senjata dengan mereka yang percaya bahwa AS harus berbuat lebih banyak untuk memodernisasi persenjataan nuklirnya karena China.

Pentagon sendiri tidak mengomentari laporan itu tetapi menyatakan keprihatinan tentang China.

“Kami telah memperjelas kekhawatiran kami tentang kemampuan militer yang terus dikejar China, kemampuan yang hanya meningkatkan ketegangan di kawasan dan sekitarnya,” kata juru bicara Pentagon John Kirby.

“Itulah salah satu alasan mengapa kami menganggap China sebagai tantangan langkah nomor satu kami,” imbuhnya.

Kedutaan China menolak mengomentari tes tersebut, tetapi Liu Pengyu, juru bicara, mengatakan China selalu mengejar kebijakan militer yang “bersifat defensif” dan pengembangan militernya tidak menargetkan negara mana pun.

“Kami tidak memiliki strategi global dan rencana operasi militer seperti yang dilakukan AS. Dan kami sama sekali tidak tertarik untuk melakukan perlombaan senjata dengan negara lain,” tegas Liu.

Sumber: ATN

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top