Sekilas Info

Rugikan Kesehatan Relawan, Perusahaan Ini Stop Uji Vaksin Covid-19

ilustrasi

Gempita.co - AstraZeneca, perusahaan menyetop uji vaksin Covid-19 yang dikembangkan perusahaan warga Amerika Serikat. Padahal, sebelumnya, perusahaan tersebut bersama Universitas Oxford paling maju dalam pembuatan vaksin corona.

Hal ini terjadi setelah dugaan reaksi serius yang merugikan pada seorang relawan asal Inggris. Juru bicara perusahaan mengatakan dihentikan sementara untuk tinjauan keamanan.

Sayangnya reaksi apa yang didapat relawan tidak disebutkan pasti. Namun dikatakan sumber yang mengetahui masalah ini, relawan diharapkan segera pulih.

"Penghentian ini merupakan hal rutin yang harus dilakukan setiap kali ada penyakit potensial, yang tidak dapat dijelaskan (muncul) di salah satu uji coba," tulis STAT mengutip juru bicara AstraZeneca, Rabu (9/9/2020).

"Sementara ini sedang diselidiki, kami menjaga integritas pengujian," kata perusahaan lagi seraya menegaskan tengah bekerja cepat meminimalkan dampak uji coba.

Penangguhan klinis seperti ini memang biasanya terjadi. Namun tidak jelas, hingga kapan hal itu dilakukan AstraZeneca.

Sumber STAT menyebut penghentian ini berdampak pada pengujian vaksin yang dilakukan produsen vaksin lain. Saat ini ada 9 kandidat vaksin yang tengah memasuki uji coba tahap tiga (akhir) ke manusia.

Sementara itu sumber lain menyebut peneliti kini tengah mencari kasus reaksi merugikan lain ke relawan penerima vaksin. Reaksi yang tergolong merugikan serius digambarkan pada sakit yang membutuhkan rawat inap, penyakit yang mengancam jiwa dan bahkan kematian.

Di AS uji coba akhir AstraZaneca ini berlangsung sejak akhir Agustus, di 62 lokasi. Sebelumnya 2/3 tes sudah dilakukan di Inggris, Brasil dan Afrika Selatan.

Penulis: Redaksi
Sumber: CNBC Berbagai Sumber

Baca Juga