Ragam

Sapi Terkecil di Dunia Bikin Gempar

Foto: Istimewa

Gempita.co – Sapi terpendek di dunia membuat warga ribuan Bangladesh berduyun-duyun mendatanginya.

Rani, sapi Bhutan berusia 23 bulan yang sudah dewasa, menarik perhatian banyak orang belakangan ini meskipun ada pembatasan COVID-19 lokal.

“Saya belum pernah melihat yang seperti ini dalam hidup saya,” kata pengunjung Rina Begum kepada BBC News.

Sapi setengah ukuran normalnya ini, yang sempat menjadi sensasi media sosial, sedang dalam proses diverifikasi oleh Guinness World Records sebagai sapi terpendek di dunia, menurut BBC News.

Rani tingginya hanya 51 sentimeter, yang berarti bahwa, setelah pengukurannya diverifikasi, dia akan dengan mudah memecahkan rekor yang dibuat oleh Manikyam, sapi Vechur setinggi 61 cm di India yang merupakan Pemegang Rekor Dunia. Dia juga cukup ringan, hanya 26 kilogram, seperti dilansir dari Live Science, Kamis (15/7/2021).

Salah satu faktor terkait perawakan Rani adalah keturunannya. Sapi Bhutan, seperti sapi Vechur, biasanya disebut sebagai sapi kerdil, karena individu dari jenis ini dibiakkan menjadi kecil.

Pembiakan sapi kerdil sering diproduksi karena kemampuannya menghasilkan susu dalam jumlah besar tanpa memerlukan banyak makanan. Untuk sapi kerdil, iklim dapat berperan dalam perkembangan hewan.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Kerala Veterinary and Animal Sciences University dan dipresentasikan pada Steps to Sustainable Livestock International Conference pada tahun 2016, sapi Vechur memiliki apa yang disebut gen termometer yang tampaknya menghambat pertumbuhan mereka di iklim panas.

Gen-gen ini disukai di antara biakan yang hidup di iklim tropis, karena ukuran yang lebih kecil kemungkinan membantu sapi menahan panas yang ekstrem.

Tapi Rani istimewa karena menjadi contoh yang sangat kecil dari biakan yang sangat kecil, menunjukkan bahwa lebih dari breednya yang berperan.

Sajedul Islam, kepala dokter hewan pemerintah Bangladesh untuk wilayah tersebut termasuk Charigram, kota tempat Rani tinggal, mengatakan kepada AFP seperti dilansir France24, bahwa Rani adalah produk “perkawinan sedarah genetik” dan tidak mungkin menjadi lebih besar.

Menurut Cobie Rutherford, seorang rekan sapi potong dengan Universitas Negeri Mississippi yang menulis dalam Cattle Business in Mississippi edisi 2015, sapi biasanya dibiakkan di peternakan melalui penggunaan teknik yang disebut pembiakan garis, di mana satu sapi jantan menjadi bapak banyak generasi sapi.

Sementara bentuk perkawinan sedarah ini cenderung mempertahankan dan menonjolkan sifat-sifat yang diinginkan, itu juga dapat mengungkapkan beberapa sifat yang tidak diinginkan, seperti dwarfisme.

Sumber: BBC

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top