Nasional

SPEECTRA, Cara KKP Selamatkan Ikan Endemik

Jakarta, Gempita.co – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) tengah menyiapkanfisheries parkyang mengusung model pengelolaan kawasan perikanan lahan rawa di Patra Tani, Kabupaten Muara Enim, Provinsi Sumatera Selatan. Model yang diberi nama Special Area for Conservation and Fish Refugia (SPEECTRA) ini dipilih lantaran sesuai dengan tipologi lahan rawa banjiran yang banyak terdapat di Provinsi Sumatera Selatan.

“Model ini kita usung untuk menyelamatkan ikan ekonomis penting seperti ikan belida sumatera (Chitala hypselonotus), ikan gabus (Channa striata), dan ikan toman merah (Channa moruloides),” jelas Kepala Badan Riset dan Sumber Daya Manusia (BRSDM) KKP, Sjarief Widjaja.

Sjarief mengungkapkan, perairan rawa banjiran (flood plain area) mempunyai posisi strategis dan berfungsi sebagai tempatspawningnursery dan feeding ground untuk ikan. Atas dasar tersebut, dia menilai pemanfaatan rawa banjiran bisa memberikan manfaat dalam pemenuhan sumber pangan sekaligus mencukupi kebutuhan gizi masyarakat dari protein ikan.

“Optimalisasi pengelolaan di perairan rawa dengan cara memaksimalkan fungsi lebung buatan bisa mendukung peningkatan produktivitas rawa banjiran,” sambungnya.

Dikatakannya, fisheries park seluas 50 hektare tersebut akan dibuat kolam-kolam dengan luasan masing-masing 1 hektare yang terdiri dari kolam untuk domestikasi, pembesaran serta kolam pemancingan. Tak hanya itu, untuk mencukupi kebutuhan air kolam, dibuat pola buka-tutup pintu air dari Sungai Musi sekaligus agar pada saat-saat tertentu, anakan ikan bisa keluar dari Patra Tani ke sungai.

Sjarief memastikan Speectra akan dikemas dengan gaya menarik dan informatif serta dilengkapi dengan saung-saung pusat informasi tentang ikan, lengkap dengan tanaman asli rawa banjiran seperti meranti.

“Model Speectra ini merupakan yang pertama di Sumsel dan tidak menutup kemungkinan dikembangkan di daerah lain sebagai tempat sumber plasma nutfah lingkungan sekitarnya,” jelasnya.

Sementara Kepala Balai Riset Perikanan Perairan Umum dan Penyuluh Perikanan (BRPPUPP) Palembang, Arif Wibowo memaparkan ide kemunculan Speectra dilatarbelakangi oleh kegelisahannya melihat rawa banjiran sebagai ekosistem yang rentan. Akibatnya keanekaragaman ikan lebih cepat mengalami penurunan dibandingkan ekosistem lain.

“Kerusakan lingkungan ini diindikasikan dengan rendahnya keanekaragaman ikan dan besarnya dominasi komunitas ikan oleh spesies ikan kecil,” jelasnya.

Arif menambahkan, Speectra sebagai model rehabilitasi sekaligus ekosistem buatan pada daerah rawa yang berupa lebung-lebung. Selain cocok untuk tempat penebaran benih (restocking), kolam-kolam Speectra tersebut bisa menjadi tempat perlindungan atau suaka perikanan bagi ikan perairan umum di daratan.

Menurutnya, hadirnya Speectra menjadi penyeimbang antara konservasi dengan pemanfaatan ekonomi sebagaimana semangat Menteri Edhy Prabowo.

“Pada saat kita buat percontohan seluas 3 hektare, ikan yang masuk kesitu ada ikan Sepat Siam (Trichogaster pectoralis), Sepat Rawa (Trichogaster trichopterus), Gabus (Channa striata), Betok (Anabas testudineus), Tambakan (Helostoma temminckii), Lele (Clarias spp.), dan Sepatung (Peristolepis fasciatus),” tandas inovator Speectra tersebut.

Sumber: HUMAS BRSDM KP

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top