Ekonomi

Tahun 2021 Media Sosial Memperkokoh Dunia Usaha

Ilustrasi/Istimewa

Jakarta, Gempita.co — Tahun 2021 Media Sosial dengan beragam aplikasi akan menjadi tulang punggung memajukan bisnis, akibat pandemi Covid-19.

Covid-19 yang memaksa orang berbisnis secara digital dan memanfaatkan media sosial telah menghadirkan ragam caea untuk mendorong kebangkitan dan memperkokoh sektor dunia usaha,

Jika melansir dari laporan yang dikeluarkan oleh Hootsuite Social Trends 2021 yang dikutip pada Kamis (31/12/2020), ada lima kunci tren media sosial pada 2021 yang akan mendorong perbaikin iklim dunia usaha.

Pertama, media sosial akan menjadi jembatan penghubung dari gap antara produk usaha dengan pengalaman konsumen (consumer experience).

Kedua, merk atau brand yang dipopulerkan melalui media sosial akan mengambil cara baru menjual cerita dan percakapan. Tujuannya untuk membangun dialog antara perusahaan dengan konsumen.

Ketiga, para manajer bidang pemasaran akan memanfaatkan media sosial untuk lebih efektif menarik minat lintas generasi. Oleh sebab itu media sosial akan beradaptasi lebih ramah bagi para manajer dari generasi baby boomers.

Keempat, memberikan identitas yang lebih firm melalui media sosial untuk membangun kepercayaan publik.

Kelima, media sosial akan menjadi sarana riset ketimbang hanya menjadi sarana promosi untuk mengadaptasi perubahan dari konsumen.

Menurut Country Director Google Cloud Indonesia, Megawaty Khie, pada 2025 mendatang ekonomi digital di Indonesia berpotensi mencapai US$124 miliar.

Oleh sebab itu untuk menjadikan ekosistem digital sebagai kunci membangkitkan komunitas masyarakat dan dunia usaha, Google Indonesia mendorong peningkatan infrastruktur digital dan penguatan sumber daya manusia.

“Kami meluncurkan Google Cloud yang memudahkan perusahaan dan komunitas mengakses layanan cloud. Google pun mendorong digital talent scholarship yang bekerjasama dengan Kominfo,” ujar Megawaty.

Director of Marketing Google Indonesia, Veronica Utami pun menambahkan akibat pandemi Covid-19, nyaris Rp85 triliun pendapatan sektor travel dan hospitality tergerus.

Kondisi ini tentu mendorong peran serta Google Indonesia membantu pemulihan ekonomi melalui beragam platform dan inisiatif di media sosial yang akan berlangsung hingga 2021.

Misalnya saja; Google Indonesia meluncurkan Gapura Digital untuk Wonderful Indonesia untuk menolong para pelaku usaha UMKM dan bisnis travel bertahan di masa pandemi. Program ini menolong para pelaku untuk bisa memanfaatkan strategi pemasaran secara digital.

“Saat ini Google mendata ada sekitar 1,7 juta pelaku usaha yang mulai berbasis digital dengan penuh keyakinan per 2015 lalu,” kata Veronica.

Sumber: berbagai sumber

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top