Internasional

Taiwan Waspadai Serangan Mendadak China

ilustrasi/istimewa

Taipeh, Gempita.co – Ketegangan antara Taiwan dengan Beijing kembali memanas. Taiwan bahkan mulai bersiap menghadapi konfrontasi militer dengan China.

Menteri Luar Negeri Taiwan, Joseph Wu mengatakan intimidasi militer Beijing yang meningkat ke pulau itu membuat mereka harus bersiap menghadapinya.

Peringatan datang sepekan usai Taiwan melaporkan serangan harian terbanyak oleh pesawat militer China ke Zona Identifikasi Pertahanan Udara (ADIZ) yang dideklarasikan sendiri oleh Taiwan.

Serangan tersebut tidak melanggar wilayah udara kedaulatan Taiwan atau hukum internasional. Namun, dilihat sebagai unjuk kekuatan oleh Tentara Pembebasan Rakyat China.

Sebanyak 28 pesawat China termasuk jet tempur dan pesawat pengebom terbang di sekitar wilayah tersebut.

“Sebagai pengambil keputusan Taiwan, kami tidak bisa mengambil risiko, kami harus siap,” kata Wu kepada CNN, Kamis (24/6/2021).

“Ketika pemerintah China mengatakan mereka tidak akan meninggalkan penggunaan kekuatan, dan melakukan latihan militer di sekitar Taiwan, kami lebih percaya bahwa hal itu nyata,” imbuhnya.

Wu yang telah menjabat sebagai menteri luar negeri sejak 2018, dituduh oleh Beijing pada Mei sebagai “separatis keras”. Hal ini disampaikan dalam konferensi pers jika Taipei akan berjuang sampai hari terakhir jika diserang Beijing.

“Menghentikan ‘kemerdekaan Taiwan’ adalah syarat yang diperlukan untuk menjaga hubungan damai lintas selat,” kata Zhu Fenglian, juru bicara Kantor Urusan Taiwan China.

“Joseph Wu telah berulang kali dengan arogan memprovokasi kemerdekaan Taiwan. Kami akan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk menghukum berat para deklarator ‘kemerdekaan Taiwan’ seumur hidup sesuai hukum,” imbuhnya.

Mengetahui hal tersebut, Wu mengatakan ia merasa terhormat menjadi sasaran otoritas Komunis di Beijing.

“Toritarianisme tidak dapat mentolerir kebenaran. Jika mereka terus mengatakan bahwa mereka ingin mengejar saya selama sisa hidup saya, saya tidak terlalu peduli tentang itu,” pungkasnya.

Beijing menganggap Taiwan adalah bagian mereka, meskipun Taipei berulang kali menolak klaim tersebut. Beijing marah ketika Taiwan bersekutu dengan Amerika Serikat (AS) , yang membuat mereka ‘menakuti’ pulau tersebut dengan kekuatan militernya.

Sumber: ATN

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top