Internasional

Tak Tahan Dihujani Roket, Warga Israel Desak PM Netanyahu Gencatan Senjata dengan Hamas

TEL AVIV, Gempita.co-Ribuan warga Israel di penjuru negeri berdemonstrasi pada Sabtu (15/5/2021) untuk mendesak pemerintah segera melakukan gencatan senjata dengan Hamas selaku pihak berkuasa di Jalur Gaza.

Roket-roket Hamas serta faksi perlawanan Palestina lainnya terus meneror Tel Aviv serta kota lain. Para pejuang telah menghujani Israel dengan lebih dari 2.000 roket sejak Senin lalu.

Serangan bahkan masih berlangsung pada Minggu (16/5/2021) dini hari ke Tel Aviv. Kemampuan pejuang Palestina dalam membuat roket semakin berkembang, sehingga jangkauan serangan bisa mencapai Tel Aviv bahkan mendekati Yerusalem.

Sekitar 300 warga Israel berdemonstrasi di Tel Aviv. Surat kabar Yedioth Ahronoth melaporkan, demonstrasi yang digelar oleh Gerakan Berdiri Bersama juga berlangsung di kota lain.

“Hari ini, kami memobilisasi ribuan warga Yahudi dan Arab-Palestina di penjuru negeri, menuntut, tidak hanya penghentian eskalasi tapi juga diakhirinya ketidakadilan di tengah masyarakat. Kami di sini untuk mewujudkan perubahan nyata menuju masyarakat yang adil dan setara,” bunyi pernyataan di Twitter, seperti dilaporkan kembali Anadolu.

Pertempuran yang memasuki hari ketujuh telah menewaskan 148 warga Gaza, termasuk 41 anak-anak. Selain itu 950 lainnya luka. Di pihak Israel, 10 orang tewas termasuk dua anak.

Namun desakan warga Israel tak digubris Perdana Menteri Benjamin Netanyahu. Pada Sabtu malam, dia menegaskan perang belum akan berakhir.

“Pihak yang menanggung kesalahan atas konfrontasi ini bukan kami, melainkan yang menyerang kami. Kami masih berada di pertengahan operasi, belum selesai dan operasi ini akan terus berlanjut selama diperlukan,” kata Netanyahu.

Pemimpin Hamas Ismail Haniya mengatakan, pertempuran ini justru dimulai Israel yang berbuat ulah di Yerusalem.

“Zionis mengira mereka bisa menghancurkan Masjid Al Aqsa. Mereka mengira bisa menggusur warga kami di Sheikh Jarrah. Saya katakan kepada Netanyahu, ‘Jangan bermain-main dengan api,” ujarnya.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top