Megapolitan

Tangsel Masih Zona Merah Covid-19

Istimewa

Tangsel, gempita.co-Kota Tangerang Selatan masih berada di zona merah atau penyebaran kasus Covid-19 risiko tinggi.

Merujuk data Dinas Kesehatan Provinsi Banten, per 1 Februari, Tangerang Selatan (Tangsel) berada di zona merah dengan kasus kontak erat 11.591 orang.

Masih dalam data itu, Tangsel memiliki kasus suspek 4.611 orang dan kasus kasus probable (suspek berat) 25 orang.

Menanggapi itu, Wakil Walikota Tangerang Selatan Benyamin Davnie mengaku ada penyebab wilayahnya hingga kini masih berada di zona merah.

Menurutnya, angka kematian karena Covid-19 di Tangsel masih 4,9 persen. Selain itu, tingkat kepatuhan masyarakat akan protokol kesehatan (prokes) belum sesuai ekspetasi.

“Angka kematian saja masih tinggi 4,9 persen. Tingkat kepatuhan masyarakatnya walaupun sudah naik 80,4 persen belum mencapai angka yang kita harapkan,” ujarnya.

Benyamin menyebut, kepatuhan masyarakat akan protokol kesehatan dengan memakai masker, menjaga jarak, menghindari kerumunan semestinya di angka 85 persen.

“Tapi belum mencapai target (maksimal) 85 persen. Yah jadi akhirnya masih masuk zona merah Tangerang Selatan. Kira-kira gambarannya seperti itu, ” tandasnya.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top