Kesehatan

Vaksin Johnson & Johnson Hibah dari Belanda, Hanya Satu Kali Suntik

Foto: Istimewa

Jakarta, Gempita.co – Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyatakan, Indonesia akan menerima hibah vaksin Covid-19 merek Johnson & Johnson pada September 2021, dari Belanda.

“Kita akan kedatangan vaksin Johnson & Johnson itu dari Belanda itu tergeser (dari bulan ini) menjadi bulan depan, ini vaksin yang hanya satu suntikan” kata Budi dalam rapat kerja dengan DPR RI belum lama Ini.

Secara keseluruhan, Indonesia akan menerima sekitar 80 juta dosis vaksin pada September dari berbagai merek antara lain Sinovac, AstraZeneca, dan Pfizer.

Vaksin-vaksin tersebut merupakan hasil pembelian langsung pemerintah, bantuan dari Covax Facility, juga hibah dari sejumlah negara.

Indonesia sejauh ini telah mengamankan pengadaan 426 juta dosis vaksin yang datang secara bertahap untuk memvaksinasi 208,26 juta penduduk.

Namun, Budi mengatakan situasi pengiriman vaksin masih sangat dinamis dan dapat berubah sewaktu-waktu.

Pengiriman vaksin Novavax, yang dibeli Indonesia sebanyak 50 juta dosis kepada perusahaan farmasi Amerika Serikat, harus diundur hingga Oktober karena belum mendapat izin penggunaan darurat (EUA) dari Badan Pengawas Makanan dan Obat Amerika Serikat (FDA).

Untuk mengantisipasi keterlambatan distribusi vaksin Novavax pada program vaksinasi nasional, Budi mengatakan telah meminta agar AstraZeneca dapat mempercepat pengiriman 30 juta dosis vaksin.

“Kita sudah siap-siap minta AstraZeneca mempercepat pengiriman 30 juta dosis yang tadinya awal tahun depan dan memindahkan produksinya dari Thailand ke China,” kata dia.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top