Internasional

Warga Palestina Bertekad Lawan Penggusuran di Yerusalem, Hingga Langit Runtuh!

ilustrasi/net
ilustrasi/istimewa

Yerusalem, Gempita.co – Ratusan warga Palestina bersumpah akan melawan segala bentuk penggusuran paksa yang dilancarkan oleh Israel di wilayah Yerusalem. Mereka bertekad mempertahankan tanahnya bahkan hingga Langitpun Runtuh.

Saat ini, 218 rumah tangga Palestina di Yerusalem Timur telah mengajukan kasus penggusuran terhadap mereka.

Laporan Al Jazeera, Sabtu (29/5/2021), Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) mengkhawatirkan 970 orang dalam risiko pengungsian paksa.

Pengadilan Distrik Yerusalem menunda keputusan minggu ini atas banding oleh tujuh keluarga Palestina, yang terdiri dari 44 orang. Keluarga Palestina itu menghadapi pengusiran dari rumah mereka di daerah Batan al-Hawa di Silwan.

Warga Palestina mengatakan, bagaimanapun, apa yang mereka lihat sebagai “Yudaisasi” Yerusalem Timur, termasuk pengusiran, akan terus berlanjut. Menurut mereka, penggusuran hanya masalah waktu.

Penundaan pengadilan pada Rabu mengikuti keputusan sebelumnya oleh pengadilan hakim bahwa keluarga, bagian dari 19 keluarga dari Batan al-Hawa, diusir dari rumah mereka. Pengusiran keluarga ini memberi jalan bagi pemukim Israel yang mengklaim pernah tinggal di sana sebelum 1948 ketika negara Israel didirikan.

“Pengadilan akan menunda keputusan tersebut karena situasi di Yerusalem Timur sangat tegang sekarang karena keluarga Palestina juga menghadapi pengusiran di Sheikh Jarrah dan penggerebekan ke Masjid Al-Aqsa,” kata Fakhri Abu Diab, kepala Komite Pertahanan Tanah dan Real Estat Silwan dan seorang peneliti urusan Yerusalem, kepada Al Jazeera.

“Dengan Menteri Luar Negeri Amerika Antony Blinken yang saat ini berada di wilayah tersebut, ini juga bukan saat yang tepat untuk melanjutkan membuat warga Palestina menjadi tunawisma. Namun, pengadilan Israel pada akhirnya akan berpihak pada pemukim di masa depan dan pengusiran akan terus berlanjut,” tambah Abu Diab.

Bentrokan meletus di Shekih Jarrah selama beberapa minggu baru-baru ini ketika warga Palestina memprotes pengusiran beberapa keluarga dari rumah mereka dan bentrok dengan pasukan keamanan Israel, yang mengakibatkan banyak cedera dan penangkapan.

Kepada Al Jazeera, Walid Husseini, keponakan dari mendiang Faisal Husseini yang merupakan perwakilan penghubung Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) untuk pembicaraan damai Konferensi Madrid tahun 1991, mengatakan kali ini bahwa Palestina tidak akan menyerah ketika pengusiran dimulai lagi.

“Situasi di lapangan mirip dengan yang terjadi selama Intifada pertama karena lebih banyak orang Palestina yang dipolitisasi dan tidak lagi takut. Mereka telah menyerah pada Otoritas Palestina yang impoten sama seperti mereka sebelumnya menyerah pada kepemimpinan Palestina yang korup di PLO. Mereka menyadari bahwa mereka harus mengambil tindakan sendiri karena komunitas internasional tidak akan menekan Israel,” ujar Husseini.

Sumber: asiatoday

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top