Teknologi

Zhurong Berhasil Mendarat di Mars, China Cetak Sejarah

Zhurong kapal luar angkasa tak berawak milik China mendarat di Mars - Foto: istimewa

Jakarta, Gempita.co – Untuk pertama kalinya, China berhasil mendaratkan sebuah kapal luar angkasa tak berawak ke Mars.

Melansir Reuters, Sabtu, hal itu merupakan sejarah karena China menjadi negara kedua yang berhasil mendaratkan pesawatnya di Planet Merah itu.

“Kalian merupakan pemberani yang menerima tantangan itu, mengejar dan menjadikan negara kalian menjadi kebanggaan untuk eksplorasi luar angkasa. Pencapaian terhebat kalian ini akan selamanya menjadi memori bagi warga negara kita (China),” kata Presiden China Xi Jinping yang memberikan ucapan selamat pada setiap orang yang terlibat dalam misi itu. Pesawat mulai meninggalkan orbitnya yang diparkir sekitar pukul 17.00 GMT pada Jumat (14/5/2021) atau setara dengan pukul 00.00 WIB.

Modul pendaratan dipisahkan dari pengorbit tiga jam kemudian dan memasuki atmosfer Mars, kata salah seorang pejabat dari China Space News. Proses pendaratan itu disebut sebagai “sembilan menit teror” saat modul melambat dan kemudian perlahan turun.

Waktu pendaratan resmi adalah 11.18 PM GMT atau pukul 19.18 WIB mengutip Administrasi Luar Angkasa Nasional China. Setidaknya penjelajahan luar angkasa itu membutuhkan lebih dari 17 menit untuk membuka panel surya dan antena dan mengirim sinyal ke pengontrol darat lebih dari 320 juta kilometer jauhnya.

Penjelajah itu bernama Zhurong, dan bertugas untuk mensurvei lokasi pendaratan sebelum berangkat dari peronnya untuk melakukan inspeksi. Zhurong dinamai dari mitologi Dewa api China, memiliki enam instrumen ilmiah termasuk kamera topografi resolusi tinggi. Alat itu akan mempelajari permukaan tanah dan atmosfer planet.

Zhurong juga akan mencari tanda-tanda kehidupan kuno, termasuk air dan es di bawah permukaan, menggunakan radar penembus tanah. Tianwen-1 merupakan nama yang diambil dari sebuah puisi China yang ditulis dua abad lalu, ini merupakan adalah misi independen pertama China ke Mars.

Sebuah wahana sempat diluncurkan bersama dengan Rusia pada tahun 2011 namun gagal meninggalkan orbit Bumi. Pesawat luar angkasa seberat lima ton itu diluncurkan dari pulau Hainan di Cina selatan pada Juli tahun lalu, diluncurkan oleh roket Long March 5 yang kuat.

Setelah lebih dari enam bulan transit, Tianwen-1 mencapai Planet Merah pada Februari di mana ia berada di orbitnya sejak saat itu. Jika Zhurong berhasil dikerahkan, China akan menjadi negara pertama yang mengorbit, mendarat, dan melepaskan penjelajah dalam misi perdananya ke Mars.

Tianwen-1 adalah salah satu dari tiga misi yang mencapai Mars pada Februari, dengan penjelajah AS, Perseverance. Mereka berhasil mendarat pada 18 Februari dalam depresi besar yang disebut Kawah Jezero, lebih dari 2.000 km dari Utopia Planitia.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top