Hukum & Kriminal

Dinkes Laporkan Sindikat Dugaan Jual Beli Vaksin Booster ke Polrestabes Surabaya

Ilustrasi/CNN Indonesia

Surabaya, Gempita.co – Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Surabaya menemukan adanya dugaan  sindikat jual beli vaksin booster berbayar dan ilegal.

Sindikat tersebut terungkap melalui pelaporan salah seorang warga. Dengan membayar Rp250 ribu pihaknya mengaku telah mendapatkan vaksin booster merek Sinovac.

”Terkait kasus tersebut, kami telah melaporkan ke Polrestabes Surabaya dan saat ini tengah ditangani Kasatreskrim Polrestabes,” ungkap Kepala Dinkes Kota Surabaya, Nanik Sukristina pada Rabu (5/1/2022), dikutip Times Indonesia.

Sembari menanti hasil penelusuran dari Polrestabes Surabaya, Nanik memastikan kepada warga bahwa saat ini pemerintah kota masih menunggu petunjuk teknis pelaksanaan vaksin booster dari Pemerintah pusat.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top