Internasional

Militer AS Dihantui Tsunami Bunuh Diri

ilustrasi/istimewa

Pentagon, Gempita.co – Laporan terbaru dari Departemen Pertahanan AS (Pentagon) menunjukkan peningkatan kasus bunuh diri di kalangan prajurit AS, terutama veteran.

Laporan tersebut menyebut bunuh diri lebih dari 45.000 veteran AS atau individu yang telah bertugas di militer AS selama enam tahun terakhir.

Mengingat situasi yang memburuk, Pentagon mengatakan bahwa menyelidiki penyebab serta cara untuk mencegah militer AS melakukan bunuh diri adalah prioritas bagi kementerian.

Laporan baru ini juga memperingatkan konsekuensi sosial yang luas dari bunuh diri di kalangan prajurit AS, terutama karena gelombang bunuh diri yang belum pernah terjadi sebelumnya telah menyebar ke keluarga mereka.

Ini jauh lebih banyak daripada korban pasukan AS dalam perang Irak dan Afghanistan.

“Dengan mempertimbangkan tingkat bunuh diri secara keseluruhan, 20 tentara Amerika melakukan bunuh diri setiap hari, yang menunjukkan bahwa jumlah orang yang meninggal dengan cara ini lebih tinggi daripada semua tentara AS yang tewas di Afghanistan dan Irak,” kata Carol Giacomo, jurnalis dan analis politik.

Fenomena bunuh diri yang merajalela di kalangan pasukan AS, terutama yang terlibat dalam perang di Afghanistan dan Irak, tampaknya menjadi salah satu konsekuensi Gedung Putih melancarkan perang tanpa akhir dalam dua dekade terakhir.

Perang tanpa akhir yang dilakukan oleh Amerika Serikat setelah serangan teroris 9/11 telah menyebabkan peningkatan bunuh diri militer. Jumlah tentara Amerika yang tewas karena bunuh diri setidaknya empat kali lebih tinggi dari jumlah tentara yang tewas dalam perang pasca-9/11.

Faktanya, rilis terbaru oleh Pentagon hanya menunjukkan sebagian kecil dari masalah psikologis militer AS, yang secara psikologis “usang” selama dua dekade perang di Irak dan Afghanistan, dan telah menderita sejumlah masalah gangguan psikologis.

Perang di Afghanistan menelan biaya $ 2,4 triliun bagi Amerika Serikat. Lebih dari 2.400 tentara AS tewas dan ribuan lainnya terluka sejak invasi pimpinan AS ke Afghanistan 20 tahun lalu.

Amerika Serikat menginvasi Irak pada Maret 2003 tanpa izin dari Dewan Keamanan PBB. Selama pendudukan Irak, sekitar 5.000 tentara Amerika tewas dan ribuan lainnya terluka parah.

Dengan demikian, Amerika Serikat telah mengadopsi pendekatan menghasut perang dan militerisme tanpa akhir, yang membunuh ribuan tentara Amerika di jalan ini.

Namun, ribuan prajurit Amerika yang ambil bagian dalam perang di Afghanistan dan Irak dan pendudukan yang terus berlanjut di kedua negara telah menderita semua jenis penyakit mental, dan setelah kembali ke rumah, mereka melakukan kekerasan dan perilaku abnormal dalam keluarga. Pada akhirnya mereka bunuh diri karena situasi yang tak tertahankan.

Para psikolog mengatakan bahwa hampir semua prajurit Amerika yang telah berada di garis depan perang selama lebih dari 40 hari selama hidup mereka cenderung berjuang dengan beberapa jenis penyakit mental selama sisa hidup mereka.

Kematian akibat bunuh diri di militer AS tidak hanya menghancurkan keluarga orang-orang ini, tetapi juga menghancurkan moral dan kohesi internal unit di mana mereka menjadi anggota.

Studi yang telah dilakukan terkait fenomena bunuh diri ini menunjukkan kasus-kasus seperti paparan situasi perang, stres, trauma psikologis, penyalahgunaan narkoba, dan masalah pribadi.

Pada saat yang sama, menurut beberapa psikolog, alasan lain, seperti tindakan tidak manusiawi militer AS selama pendudukan Irak dan Afghanistan, perlakuan buruk perwira senior terhadap bawahan dan kasus semacam itu, meningkatkan depresi dan frustrasi tentara AS dan meningkatkan upaya bunuh diri.

Setelah mereka kembali ke rumah, banyak dari mereka tidak dapat beradaptasi dengan situasi baru, dan pada saat yang sama, banyak veteran Amerika menghadapi banyak masalah mata pencaharian, serta frustrasi dan putus asa untuk meningkatkan kondisi kehidupannya membuat mereka melakukan bunuh diri.

Sumber: parstoday

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top