Peristiwa

Wagub NTT: Korban Tewas Banjir Bandang NTT Bertamah i Jadi 177 Orang, 45 Masih Hilang

GEMPITA.CO-Wakil Gubernur NTT, Joseph Nae Soi, memberikan data terbaru terkait data korban tewas dan hilang akibat banjir bandang dan tanah longsor. Joseph menyebut hingga Minggu (11/4) malam, 177 orang dinyatakan tewas.

“Sampai hari ini jumlah korban akibat siklon tropis seroja berjumlah 177 orang,” kata Joseph dalam keterangannya.

Joseph menjabarkan, korban tewas tersebar di beberapa lokasi. Yakni 6 orang di Kota Kupang, 72 orang di Flores Timur, 7 orang di Malaka, 47 orang di Lembata, 1 orang di Ende, 3 orang di Sabu Raijua, 28 orang di Alor,12 orang di Kupang dan 1 orang di Sikka.

Sementara jumlah korban hilang kini menjadi 45 orang. Mereka tersebar di lima kabupaten yakni Flores Timur, Lembata, Sabu Raijua, Alor dan Kupang.

“Sehingga jumlah korban meninggal dan hilang menjadi 222 orang,” ucap Joseph.

Banjir bandang menerjang Flores Timur pada Minggu (4/4) pukul 01.00 WITA. Selain itu beberapa wilayah lain di NTT juga mengalami hal serupa.

Banjir bandang itu terjadi cuaca ekstrem karena bibit siklon tropis 99S yang kemudian berubah menjadi siklon pada Senin (5/4) pukul 01.00 WIB.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top