Entertainment

Miss Universe 2021: Harnaaz Sandhu dari India, Menyisihkan 80 Kontestan

Harnaaz Sandhu dari India - Foto: istimewa

Gempita.co – Miss Universe 2021 Kembali Diraih putri dari India, Harnaaz Sandhu (21) menjadi wanita ketiga yang terpilih menjadi Miss Universe, sebelumnya yang pernah terpilih sebagai Miss Universe adalah aktris Bollywood Sushmita Sen pada tahun 1994 dan Lara Dutta pada tahun 2000.

Pemilihan Miss Universe kali ini dalam suasana yang berbeda karena ditengah pengaruh politik dan pandemi. Sandhu berhasil menyisihkan 80 kontestan lain.

Miss Universe sebelumnya, Andrea Meza dari Meksiko yang  menobatkan penggantinya itu pada Senin pagi di Eliat, sebuah kota resor di Laut Merah, Israel.

Dilansir Al Jazeera melalui Times Indonesia, kontes itu diadakan di tengah malam, berakhir pada pukul 5 pagi (03.00 GMT) pada hari Senin untuk mengakomodasi jadwal primetime di Amerika Serikat.

Kontes tersebut meliputi peragaan kostum tradisional, kostum nasional, pakaian renang serta serangkaian pertanyaan wawancara untuk menguji keterampilan berbicara di depan umum para kontestan.

Kontestan 10 teratas memamerkan gaun panjang penuh yang rumit baik dari emas, perak, maupun perunggu.

Beatrice Luigi Gomez dari Filipina misalnya, ia mengenakan gaun berpotongan asimetris dengan satu lengan, menonjolkan tato baru yang katanya “merayakan kewanitaannya”.

Kontes miss Universe 2021 ini menarik perhatian dalam beberapa pekan terakhir beberapa kontestan menentang tekanan untuk memboikot untuk mendukung Palestina.

Sebuah gerakan boikot akar rumput Palestina telah mendesak para kontestan untuk melewatkan acara tersebut untuk memprotes perlakuan Israel terhadap Palestina .

Sebuah gerakan boikot akar rumput Palestina telah mendesak para kontestan untuk melewatkan acara tersebut untuk memprotes perlakuan Israel terhadap Palestina .

Kampanye Palestina untuk Boikot Akademik dan Budaya Israel menulis “Kami mendesak semua peserta untuk mundur, untuk menghindari keterlibatan dalam rezim apartheid Israel dan pelanggarannya terhadap hak asasi manusia Palestina.”

Sementara 80 kontestan itu termasuk Miss Maroko, Kawtar Benhalima dan Miss Bahrain, Manar Nadeem Deyani, adalah negara-negara mayoritas Muslimnya menormalkan hubungan dengan Israel tahun lalu.

Sedangkan Indonesia dan Malaysia, negara-negara yang tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel, tidak mengirimkan perwakilan karena situasi global Covid-19, bukan karena catatan hak Israel.

Afrika Selatan, yang sangat mendukung perjuangan Palestina, menarik dukungan untuk perwakilan negaranya untuk berpartisipasi  dengan alasan “kekejaman yang dilakukan oleh Israel terhadap Palestina”.

Uni Emirat Arab, yang juga menormalkan hubungan dengan Israel tahun lalu dan tempat Perdana Menteri Naftali Bennett melakukan kunjungan bersejarah pada hari Minggu, juga tidak mengirim calon.

Tetapi alasan UEA karena keterbatasan waktu dalam memilih pemenang nasional di negaranya.

Para kontestan tersebut berada di Israel sejak akhir bulan lalu dan sejak itu mereka telah melakukan tur situs, meskipun terkadang mereka mendapat kecaman karena ketidakpekaan budaya.

Di salah satu pemberhentian di kota Badui Rahat, para kandidat itu mengenakan jubah dengan sulaman tradisional Palestina sambil menggulung daun anggur, yang kemudian di-tweet Gomez sebagai “Hari dalam kehidupan seorang Badui”.

Orang Badui secara tradisional adalah orang Palestina nomaden yang telah lama mengeluhkan diskriminasi dalam perumahan dan pendidikan oleh pemerintah Israel.

“Kolonialisme, rasisme, perampasan budaya, patriarki, pengapuran, semua di satu tempat,” tweet Ines Abdel Razek dari Institut Palestina untuk Diplomasi Publik, sebuah kelompok advokasi.

Namun pemilihan Miss Universe itu tetap berlangsung dan akhirnya Harnaaz Sandhu dari India memenangkan kontes Miss Universe 2021 yang digelar di Israel.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top